78. Mijil. 36 Pada – Serat Rama Yasadupura1.

. nguni kadya winisan prajèki | sira madêg katong | iya ingkang dadi pênawane | mawèh suka saisining bumi | de prabunya titi | titi yèn mêgatruh ||

. nguni kadya winisan prajèki | sira madêg katong | iya ingkang dadi pênawane | mawèh suka saisining bumi | de prabunya titi | titi yèn mêgatruh ||

Sudah lengkap semua petitih yang disampaikan Ramawijaya kepada Gunawan Wibisana mengenai bagaimana seorang pemimpin seharusnya memegang tampuk pimpinan, mengacu kepada ajaran Hasta Brata. Tetapi tidak ajaran itu saja, ajaran tata negara dan moral mengenai bagaimana seorang raja menangani para kawula negara juga diberikan oleh Sri Rama.

Continue reading

77. Pangkur 35 Pada – Serat Rama Yasadipura1

. wêwolu sariranira | yêkti nora kêna sira ngoncati | salah siji saking wolu | cacad karatonira | yèn tinggala salah siji saking wolu | kang dhingin Bathara Endra | Bathara Surya ping kalih ||.......

. wêwolu sariranira | yêkti nora kêna sira ngoncati | salah siji saking wolu | cacad karatonira | yèn tinggala salah siji saking wolu | kang dhingin Bathara Endra | Bathara Surya ping kalih ||…….

Narpati Ramawijaya berkata setengah menenangkan, “Yayi Wibasana, jangan terlalu larut dalam kesedihan, karena takdirnya seorang raja seperti Dasamuka adalah mati dalam peperangan. Ia mati dalam keluruhan seorang raja. Dasamuka sudah terkenal di dunia, bahwa ia adalah seorang raja perkasa. Maka benarlah ia bahwa Dasamuka tidak pernah ia berpikir melangkah surut berada dalam alurnya sebagai seorang raja utama. Ia menjalani seharusnya seorang raja bertindak dalam peperangan, agar tentaranya selamat dan sudah wajibnya, bahwa usahanya adalah merusak tentara lawan. Ia telah memenuhi wajib menjadi payung bagi segenap tentaranya agar unggul dalam perang.

Continue reading

76. Maskumambang, 23 Pada – Serat Rama, Yasadipura1

sangsaya sru Gunawan dènira nangis | Arya Wibisana | katut kulit kêna daging | katut otot balung darah ||

sangsaya sru Gunawan dènira nangis | Arya Wibisana | katut kulit kêna daging | katut otot balung darah ||

Gunawan Wibisana masih saja menangisi kematian Dasamuka berbarengan dengan kata-kata sesalnya, “Kakang Dasamuka tidak pantas melakukan kejahatan itu. Perasaanmulah yang membutakan nalarmu, sehingga tidak melihat apa yang terjadi akibat kedepannya yang berujud kerusakan. Kakang telah membuat saudaramu sedih yang kelewat dalam. Seorang raja yang gugur, namun kematiannya tidak berada dalam jalan yang benar dan hanya membuat kesulitan bagi seluruh isi negeri.

Continue reading

75. Sinom Pada – Serat Rama Yasadipura1

Sang Gunawan Wibisana | angarang tikbra nêkani | pasuking tyas kamanungsan | luhnyandrês karasèng galih | sêsambat amlas-asih | dhuh kadang ingong satuhu | Buminata Ngalêngka | dulunên ta sêmbah mami | arinira Si Gunawan Wibisana ||

Sang Gunawan Wibisana | angarang tikbra nêkani | pasuking tyas kamanungsan | luhnyandrês karasèng galih | sêsambat amlas-asih | dhuh kadang ingong satuhu | Buminata Ngalêngka | dulunên ta sêmbah mami | arinira Si Gunawan Wibisana ||

Tewasnya Dasamuka dibarengi dengan angkasa yang berubah gulita dan angin kencang bertiup. Wangi dupa menyebar disertai kabut beraroma mistis yang ditiupkan oleh para jawata. Mereka menari gembira menampakkan wajahya, namun tapak kakinya yang berkitar tidak meninggalkan jejak. Mereka mengidungkan merdunya nyanyian kemenangan dengan suka citanya.

Continue reading

74. Dhandhanggula 25 Pada – Serat Rama Yasadipura1

............dyan lumêpas Rahwana kêni | tênggak pêgat kaparah | rubuh kabarubuh | gumêbrug sapuluh pisan | sirahira ya ta lajêng angêmasi | Buminata Ngalêngka

…………dyan lumêpas Rahwana kêni | tênggak pêgat kaparah | rubuh kabarubuh | gumêbrug sapuluh pisan | sirahira ya ta lajêng angêmasi | Buminata Ngalêngka

Ramawijaya sudah menaiki kereta pemberian Sang Hyang Endra. Sementara di angkasa, semua dewa dan dorandara menyampaikan penghormatannya kepada pahlawan kebenaran dengan menyiratkan air kembang kembang yang penuh dengan wewangiannya.

Gunawan Wibisana melihat peristiwa ini dengan indra keenamnya yang benderang, bahwa kali ini tidak ada lagi kesulitan yang bakal ditemui dalam mengatasi perlawanan Dasamuka. Ia melihat Rama sebagai prajurit hebat yang ditugaskan untuk membinasakan manusia yang berbuat angkara di bumi.

Continue reading

73. Durma, 15 Pada – Serat Rama Yasadipura

lawaning prang Dasamuka munggèng rata | saksana anêdhaki | rata nawa rêtna | lawan sêrati dewa | kang juru ngingêr ing jurit | lawan sanjata | guwa wijaya prapti

lawaning prang Dasamuka munggèng rata | saksana anêdhaki | rata nawa rêtna | lawan sêrati dewa | kang juru ngingêr ing jurit | lawan sanjata | guwa wijaya prapti

Amukan Dasamuka dengan dilambari kemarahan yang amat sangat. Maka siapapun yang terkena senjatanya pasti ia tewas bahkan kesiur angin senjatanyapun sudah mampu menebarkan maut. Kini senjatanya ia ganti dengan sebatang kunta. Yang ia incar adalah Ramawijaya, “Heh Ramawijaya, waspadalah dengan senjata kunta ini”

Tetapi sesumbar ini hanya siasat Dasamuka, Leksmanalah yang ia incar terlebih dulu. Leksmana terkena senjata Dasamuka di dadanya, tidak pelak lagi ia jatuh terguling dengan luka yang cukup parah. Ramawijaya menangisi adiknya, demikian juga Narpati Sugriwa beserta para kera prajuritnya.

Continue reading

72. Pangkur, 19 Pada – Serat Rama Yasadipura1

Dasamuka mênthang langkap | mêtu buron alas mulêk ngêbêki | andaka maesadanu | singa warak dipôngga | wraha sarpa saking jêmparing kumrutug | arak-arakan abayak | nadhahi wong agung katri ||

Dasamuka mênthang langkap | mêtu buron alas mulêk ngêbêki | andaka maesadanu | singa warak dipôngga | wraha sarpa saking jêmparing kumrutug | arak-arakan abayak | nadhahi wong agung katri ||


Kemarahan Prabu Dasamuka memuncak karena mantri pengawalnya banyak yang tewas. Ia memerintahkan agar kusir kereta melaju semakin cepat. Benarlah, kusir melecut kuda penghela  hingga kereta berlari semakin kencang dan suaranya berderit menimbulkan kesiur angin ribut dan debu yang beterbangan. Bersamaan dengan pesat laju kereta, ada angin lesus bergolak di angkasa berputar seakan memberi isyarat kepada Dasamuka bahwa ia akan dipecundangi lawannya.

Sebaliknya di pihak pengepung, tentara kera bergolak menyambut punggawa raksasa yang datang menyerang. Tentara raksasa yang datang itu dipimpin oleh ketiga patih dalam, Gathodara, Maudara dan Wiloitaksa yang datang dengan muatan dendam.

Continue reading

71. Durma, 23 Pada – Serat Rama Yasadipura1

............wus siyaga Sang Dasamuka Narpati | amakutha êmas | sinasotya ngintên bumi | abra hèr laut hèr kêmbang ...........

…………wus siyaga Sang Dasamuka Narpati | amakutha êmas | sinasotya ngintên bumi | abra hèr laut hèr kêmbang ………..


Barisan tentara Alengka dengan ciri khusus keluar dari kotaraja dengan jumlah prajurit yang membeludak. Hal ini membuat kaget para tentara kera yang melihat, bahwa kali ini tentara Alengka tampak berbeda dari yang sudah mereka pernah lihat. Setiap prajurit pihak Malyawan yakin, bahwa kali ini pasti Dasamuka sendiri yang memimpin pertempuran.

Narpati Sugriwa, makin tebal keyakinannya terhadap laporan telik sandi ketika ia melihat kehadiran pasukan istimewa ini. Maka ia telah memanggil para punggawa, dan dengan cepat ia telah di ada di tengah kerumunan para pembesar punggawa. Setelah ia memastikan dari laporan yang masuk, maka dilaporkan berita ini kepada Sang Gunawan Wibisana.

Continue reading

70. Maskumambang, 27 Pada – Serat Rama, Yasadipura1.

yayah kadya mèsêm kusumèng Mantili | èsême pinêkak | pangunadikaning galih | hèh aja kabanjur manah

yayah kadya mèsêm kusumèng Mantili | èsême pinêkak | pangunadikaning galih | hèh aja kabanjur manah

Dewi Sinta tersenyum, namun senyum itu seperti tertahan. Dalam hatinya ia berkata, “Jangan berbangga dulu, Sinta. Rahwana saat ini masih hidup……”.

Untuk menghilangkan perasaan campur antara bahagia dan sedikit rasa khawatir, Sinta mengajak Trijatha masuk ke sanggar pamujan, “Marilah nini Trijatha, kita memanjatkan doa agar keselamatan tetap menaungi pihak Malyawan”.

Continue reading

69. Pangkur, 26 Pada – Serat Rama Yasadipura1

......Sang Lêksmana Widagda anuruti | Indrajit kaparèng panduk | sigra amênthang laras | Endrasara saryalon dènira muwus | hèh Dasawadanasuta | wus katon patimu iki ||

……Sang Lêksmana Widagda anuruti | Indrajit kaparèng panduk | sigra amênthang laras | Endrasara saryalon dènira muwus | hèh Dasawadanasuta | wus katon patimu iki ||

Indrajit mengawali serangannya dengan mengerahkan tentara raksasa andalannya. Sementara disisi lawan, Endrajanu, Danurdara, Bimamuka Wisangkatha dan Puthaksi beserta pasukannya datang menyongsong. Maka perang kembali berkecamuk dengan senjata lengkap di pihak Indrajit, melawan wadya kera dengan senjata seadanya berupa batang-batang kayu pepohonan serta batu-batu gunung. Tetapi perang terlihat seimbang pada awalnya. Banyak tentara kera yang mati terkena senjata limpung, kunta dan lainnya, tetapi dilain pihak, tentara raksasa juga banyak yang tewas terkena pukulan kayu dan bebatuan gunung.

Continue reading