14. GAMBUH, Paramayoga – Sasraningrat

sira sutaning Êmpu | Anggajali Sangkala aranmu | praptèng kene yun maswa Hyang Wisnumurti | panêdyanirarsa nyuwun | rumêntahing kawruh kaot

….sira sutaning Êmpu | Anggajali Sangkala aranmu | praptèng kene yun maswa Hyang Wisnumurti | panêdyanirarsa nyuwun | rumêntahing kawruh kaot……

“Ayah, selama hamba hidup, anakmu belum pernah melihat orang membuat senjata dengan cara yang sama seperti ayah lakukan. Sepertinya hanya orang yang hebatlah yang bisa melakukan hal itu, walau hamba mengelilingi seluruh lingkar bumi yang terkena sinar surya. Bila ayah berkenan, kami memohon petunjuk bagaimana nanda dapat melakukan hal yang sama rumitnya, seperti yang dilakukan ayah”

Empu Anggajali tersenyum. Kemudian ia berkata:”Sejatinya kesaktianku hanyalah wajar saja. Tidak perlu dikatakan bahwa yang aku kerjakan adalah suatu hal yang istimewa. Yang patut dikagumi adalah eyangmu, Empu Ramayadi. Beliau mampu mengerjakan hal seperti ini hanya dengan pandangan matanya saja. Kesaktiannya yang tanpa timbang, dengan matanya saja, maka besi yang dipandangnya akan luluh, membara seperti dibakar. Ia bahkan bisa mengerjakan pande besi di angkasa hanya dengan melakukan semadi”.

Baca lebih lanjut

13. PUCUNG, Paramayoga – Sasraningrat.

Milanipun paduka manggih rahayu | tan liyan punika | pitulunging Maha Sukci | amba muhung sadarmi dados lantaran ||

Milanipun paduka manggih rahayu | tan liyan punika | pitulunging Maha Sukci | amba muhung sadarmi dados lantaran ||

Prabu Sakil sudah dalam keadaan pingsan ketika Empu Anggajali meraih tubuh Sang Prabu. Dibawanya tubuh Prabu Sakil ke daratan dan diusahakan agar Sang Prabu memuntahkan air dari perutnya. Dengan beribu pertanyaan dalam hati, Empu Anggajali terheran, kenapa manusia yang tegap penuh wibawa itu celaka di lautan. Ketika Prabu Sakil sudah tersadar, Empu Anggajali berkata;”Dirimu yang sentosa  dan penuh wibawa, mohon maaf apabila hamba bertanya mengenai siapa diri tuan. Namun tenangkanlah diri tuan terlebih dahulu, karena tuan kini telah selamat. Karena kasih Tuhanlah tuan telah bisa kami tolong, dan hamba hanyalah berperan  sebagai kepanjangan tangan Hyang Maha Suci”.

“Perkenalkanlah dahulu, hamba adalah Anggajali, seorang empu.  Hamba merupakan keturunan dari Sang Hyang Wenang. Kemudian Sang Hyang Wenang adalah ayah dari Sang Hyang Wening. Hyang Wening adalah kakek buyut kami, sedangkan Hyang Ramaprawa adalah kakek kami yang menurunkan ayah kami, Sang Hyang Ramayadi,  yang juga seorang empu” demikian Empu Anggajali menerangkan sambil menenangkan Prabu Sakil agar ia dipercaya sebagai orang baik-baik.

Setelah kekuatan Prabu Sakil berangsur terlihat pulih, maka Empu Anggajali menanyai kembali Prabu Sakil; “Tuan, sepertinya tuan telah bisa mengatakan diri tuan sebenarnya sekarang”.

Baca lebih lanjut

12. SINOM, Paramayoga – Sasraningrat

Dados kêndhunganing driya | anulya binagi-bagi | mring sakèhing para dewa | kang tinêdah mangun jurit | kang môngka senapati | pra putranira Hyang Guru | samêkta nuli mangkat | sapraptaning Banisrail | nulya nêmpuh ing prang wong bumi atadhah ||

Dados kêndhunganing driya | anulya binagi-bagi | mring sakèhing para dewa | kang tinêdah mangun jurit | kang môngka senapati | pra putranira Hyang Guru | samêkta nuli mangkat | sapraptaning Banisrail | nulya nêmpuh ing prang wong bumi atadhah ||

Sementara di tempat lain, putra dari Hyang Darmajaka yang bernama Hyang Poncaresi, diceritakan juga telah memperoleh putra. Hyang Guruwedha namanya. Juga Hyang Maharesi Ketu. Hyang Guruwedha berputra dua-duanya perempuan, yang sulung bernama Dyah Gusti. Pada saatnya, ia diperistri oleh Bathara Sambo. Sedangkan yang bungsu bernama Dyah Saci yang kemudian diperistri oleh Sang Hyang Brahma.

Putra dari Hyang Pancaresi, Hyang Pancadewa berputra tiga, semuanya wanita. Yang sulung bernama Dyah Swanyana dan nantinya diperistri oleh Hyang Sambu. Kemudian yang panengah bernama Dyah Saragawati, dan yang bungsu bernama Dyah Rarasati yang kemudian juga dijadikan permaisuri dari Hyang Brahma.

Baca lebih lanjut

11. DHANDHANGGULA, Paramayoga – Sasraningrat.

 

….mila nuli mring rawa nêdhaki | rawuhira jlêg datanpa sangkan | nèng ngarêpe pasilane | Risang Dastandar Prabu | saha nitih lêmbu Andini | sruning kagyat sang nata | jêtung tanpa muwus | Sang Hyang Girinata nabda | gêgununganing janma nagara Pèrsi | lan Juragan Sablistan||….

….mila nuli mring rawa nêdhaki | rawuhira jlêg datanpa sangkan | nèng ngarêpe pasilane | Risang Dastandar Prabu | saha nitih lêmbu Andini | sruning kagyat sang nata | jêtung tanpa muwus | Sang Hyang Girinata nabda | gêgununganing janma nagara Pèrsi | lan Juragan Sablistan||….

Terkisah di Negara Persi. Oleh kemayan yang ditebar Hyang Girinata, Sri Dirjasta, juga ikut terkena penyakit yang mewabah itu. Bermacam obat telah ia telan, tetapi semua gagal membuatnya sehat kembali, bahkan ia kemudian tewas karena tidak mau menyembah Hyang Pramesthi.

Maka kemudian Sang Pangeran Pati yang bernama Dastandar mengangkat dirinya sebagai raja, menggantikan ayahandanya menguasai seluruh negri bersama seluruh wilayah raja jajahannya.

Setelah bertahta, Sang Prabu Dastandar sangat penasaran ingin bertemu dengan Hyang Pramesthi yang sudah dikenal luas mempunyai kewibawaan. Maka diputuskanlah dirinya untuk lolos dari istananya dengan menyamar sebagai seorang sudra. Tetapi sebelum bertemu dengan Hyang Pramesthi, ia berniat untuk datang terlebih dulu ke tempat ikan Tirbah.

Baca lebih lanjut

10. MEGATRUH, Paramayoga – Sasraningrat.

.

Kaparêngan mina Tirbah wêktu wau | ngambang prabane kaèksi | sumirat-sirat ngênguwung | sisik sungsun-sungsun kadi | parang hèr gêni sumorot ||

Kaparêngan mina Tirbah wêktu wau | ngambang prabane kaèksi | sumirat-sirat ngênguwung | sisik sungsun-sungsun kadi | parang hèr gêni sumorot ||

 

Diceritakan, orang-orang yang bermukim di belahan utara gunung Tangguru ke arah timur hingga ke Negara Cina adalah penyembah Hyang Ujwalapati dengan membangun arca yang menyerupainya. Para raja dan semua rakyatnya selalu mempersembahkan sesaji kepada kabuyutannya di puncak bukit seperti adat yang sudah berlaku, seperti ketika mereka memuliakan berhalanya pada masa lalu.

Sang Hyang Sidhajati tidak ragu lagi untuk mengenyahkan cara penembah mereka. Maka diciptakanlah angin prahara bercampur dengan gerimis yang bersuara mengerikan.

Baca lebih lanjut

ANEKA GENDING JAWA , Bagian 2 – DALAM FORMAT MP3

gendhing-jawi2

Kembali saya bagikan koleksi musik kegemaran saya, Gendhing Jawa. Sebagaimana koleksi sebelumnya yang saya bagikan, irama ini sebagian besar  mengalun dari kelompok grand-orkestra Jawa terkenal pada masanya, Condhong Raos. Tetapi di sana-sini tetap saja saya sisipkan kelompok karawitan lain seperti karawitan yang berasal dari Banyumas dan Jawa Timuran.

Tentu saja bagian dari sharing pada kelompok Gendhing Jawa ini adalah jenis Gending-Gendhing Klasik yang tadinya masih dimuat oleh pita kaset yang sudah berumur dan sedikit sudah terdegradasi baik band-witdhnya maupun clarity serta tingkat kekuatan amplitude nya.

Tapi itu bukan masalah. Rasa penyajian klasiknya, sungguh masih sangat menawan. Bahkan, picking-up dari perekaman terhadap setiap instrument gamelan sungguh sangat mengagumkan. Satu demi satu irama dari jenis-jenis gamelannya masuk ke dalam pengolah mixer, ditata secara proporsional dan tersaji utuh dalam reproduksi music hingga sampai di telinga kita. Hmmm…. Sedaaaapp….

Baca lebih lanjut

09. KINANTHI, Paramayoga – Sasraningrat.

 

…Sapi Andini duk ngrungu | panabdane Hyang Pramèsthi | surut suraning wardaya | mêndhak mandhêpa ing siti | apan nuli tinitihan | dening Sang Hyang Mahasidhi …..

…Sapi Andini duk ngrungu | panabdane Hyang Pramèsthi | surut suraning wardaya | mêndhak mandhêpa ing siti | apan nuli tinitihan | dening Sang Hyang Mahasidhi …..

Demikianlah, maka Hyang Manik telah berlalu dari hadapan ayahandanya menuju lereng Gunung Tengguru. Disanalah ia bertahta dan bergelar Hyang Maha Sidhi, Hyang Maha Esa Maha Mulki, Hyang Ngisat, Hyang Basurusa, Hyang Sangkara Tungguljati, Hyang Jagad Dewa Bathara, Hyang Manik Kara, Hyang Ari, Hyang Parama Wiseseku, Hyang Niskara Rudramurti, Hyang Mahadewa Buda, Hyang Siwanda Mahamuni, Hyang Marcukundha, Hyang Yatma. Sang Hyang Pramesthi, Hyang Maeswara, Hyang Pramana Sidhajati, Hyang Parama Martasiwa, Hyang Jagat Pratingkah dan Hyang Purbangkara Wirabadra.

Sedemikian banyak gelar Hyang Manik adalah terbawa oleh semua perjalanan hidupnya. Juga karena ia adalah manusia yang menjalani laku dan semua jalanan hidup yang disebutkan oleh eyang-eyangnya sebelumnya.

***

Baca lebih lanjut

08. MIJIL. Paramayoga – Sasraningrat

…. têmbe cacat sikilira kering | apus kang kapindho | tênggokira pethak têlu darbe | siyung kapate tanganmu dadi | papat Sang Hyang Manik | sru panlangsanipun …..

…. têmbe cacat sikilira kering | apus kang kapindho | tênggokira pethak têlu darbe | siyung kapate tanganmu dadi | papat Sang Hyang Manik | sru panlangsanipun …..

Melihat keduanya berdebat dalam melakukan penyembahan, Sang Hyang Tunggal berkata melerai;”Heh anak-anakku. Perdebatan yang kalian lakukan tentang jumlah arah kiblat penembahmu adalah pertanda, bahwa di masa datang, Maya akan mempunyai anak sejumlah sepuluh. Sedangkan Kamu, Manik, tentu akan sama dengan jumlah panembahmu, sejumlah sembilan”.

Bathara Manik menjawab dengan putus asa;”Bagaimana hamba dikatakan bahwa akan mempunyai anak, sedangkan wujud hamba sedemikian buruk, hitam, tidak tampan seperti wujud Manik. Siapa yang mau diperistri oleh hamba?”.

Baca lebih lanjut

07. DHANDHANGGULA, Paramayoga – Sasraningrat.

Linali-lali tan kêna lali | nora liya mung supênanira | kang kaèsthi jroning tyase | wangsite kaki pikun | kang sru mawèh trênyuh ing ati | sang dyah marak ing rama | sru pamothahipun | sawangsite kaki tuwa | sadaya ingaturakên mring sudarmi | ature lan karuna ||

Linali-lali tan kêna lali | nora liya mung supênanira | kang kaèsthi jroning tyase | wangsite kaki pikun | kang sru mawèh trênyuh ing ati | sang dyah marak ing rama | sru pamothahipun | sawangsite kaki tuwa | sadaya ingaturakên mring sudarmi | ature lan karuna ||

Diceritakan, pada suatu malam, ketika Dewi Rekatawati selagi tidur lelap, ia bermimpi bertemu dengan seorang kakek renta yang berasal dari langit. Ia mengatakan, bahwa saat ini jodohnya sudah dekat. Ia adalah seorang kelana yang sedang berjalan dalam lautan dan ia masih muda. Dia adalah turunan jin dan juga turunan Nabi Sis, Sang Hyang Tunggal namanya. “Dimasa datang, kamu akan berputra dua, semuanya lelaki yang akan menurunkan para raja di Tanah Jawa dan Benggala”. Demikian kata Sang Kakek dari langit.

Orang tua itu kemudian pergi setelah mengatakan wangsit. Dewi Rekatawati yang kemudian terbangun merasakan gundah dan disertai hati yang menanggung asmara.

Baca lebih lanjut

06. DURMA, Paramayoga – Sasraningrat

. Tandya laju prapta ngarsane Hyang Wênang | Sakar umatur titi | dènira dinuta | purwa madya wusana | Hyang Wênang ngungun ing galih | têmah rumôngsa | sarirane kang sisip ||

. Tandya laju prapta ngarsane Hyang Wênang | Sakar umatur titi | dènira dinuta | purwa madya wusana | Hyang Wênang ngungun ing galih | têmah rumôngsa | sarirane kang sisip ||

Jin Sakar berhasil mencuri cincin Maklukat Gaib. Tetapi ia kini berbalik pikiran. Ia menggunakan cincin itu untuk dirinya sendiri. Pastilah ia kemudian menjadi sangat sakti bahkan ia kemudian menyingkirkan Nabi Sulaiman sebagai Raja Mesir. Dengan cincin Maklukat Gaib ada di tangannya ia mampu merubah dirinya sebagai Nabi Sulaiman.

Dengan masih berujud Nabi Sulaiman, ia menguasai dunia seperti halnya Nabi Sulaiman yang asli. Semua jin yang ada dibawah kekuasaan Sakar tidak tahu, bahwa ia adalah Sakar yang kini tingkahnya curang itu.

Baca lebih lanjut