Lagi…..SULUK PATHET SANGA WANTAH- Sebuah Kupasan Suluk.

Sangsaya dalu araras , abyor kang lintang kumêdhap......

Sangsaya dalu araras abyor kang lintang kumêdhap……

Hampir pada setiap pagelaran wayang kulit, kita akan dengar nada suluk yang akan kami kupas arti maksud dari tembang itu. Suluk Pathet Sanga Wantah. Pertama adalah, suluk Pathet Sanga ini sebagai penanda, bahwa pagelaran selanjutnya akan diiringi oleh larasan Slendro dengan nada 9 atau dalam istilah karawitan disebut dengan pathet sanga. Pada saat inilah, kayon atau gunungan ditancepkan dalam posisi tegak di tengah panggung, menandai bahwa separuh lakon, kurang lebihnya telah dijalankan. Catatan, bahwa ini hanya berlaku untuk pagelaran klasik yang masih membagi babakan dengan imbang, dengan gara-gara hampir di tengah lakon.

Baca lebih lanjut

91. Dhandhanggula Serat Rama-Yasadipura 1 – Tancep Kayon

....terlambat. Hanya sesal yang menggumpal dalam hati Rama Wijaya. Kesetiaan Sinta tidak bisa diukur dengan apapun.

….terlambat. Hanya sesal yang menggumpal dalam hati Rama Wijaya. Kesetiaan Sinta tidak bisa diukur dengan apapun.

Hampir tidak pernah sedikitpun ketiga raja itu terpisahkan selama ada di Ayodya. Pelajaran agung dari Prabu Ramawijaya kepada mereka telah merasuk kedalam jiwanya, sehingga terasa di dalam hati mereka kenyamanan dan ketentraman.

Selama tujuh malam mereka telah menerima piwulang luhur hingga piwulang mengenai Hasta Brata

Sementara itu, wadya kera setiap paginya masih saja disuguhi makanan yang serba enak dan hangat hingga mereka tidak pernah kelaparan. Demikian juga dengan para raksasa yang semakin besar perutnya karena suguhan yang bisa dikatakan berlebihan. Hal itulah diantaranya yang membuat mereka makin setia kepada pimpinannya.

Baca lebih lanjut

90. Mêgatruh, 36 Pada, Serat Rama Yasadipura1

….yèn Suwônda bae yayi kang kadulu | sang prabu datan kaèksi | yèn Sasrabau kadulu | Suwônda datan kaèksi | dèn awas panunggal loro ||

Yèn Suwônda bae yayi kang kadulu | sang prabu datan kaèksi | yèn Sasrabau kadulu | Suwônda datan kaèksi | dèn awas panunggal loro ||

Pagi berikutnya, mereka bertiga, Barata, Wibisana, dan Sugriwa sudah duduk diatas dhampar kencana, mereka duduk menghadap Ramawijaya. Setelah berbasa-basi sekedarnya maka kemudian Rama berbicara pelan, menyambung ajaran yang dijabarkan pada hari lalu, “Yayi bertiga sekalian. Bila kalian bertiga dalam menjalankan pemerintahan tidak mantap dalam berlaku, hidup sehari-hari jangan menjadi alasan untuk bekerja dengan cara sembarangan. Perbuatan benar pastilah terlebih dulu melalui jalan yang kasar dan sulit pada awalnya, dan hal itu pasti selalu demikian yang terjadi”. Demikian Ramawijaya membuka pembicaraan.

Baca lebih lanjut

89. Sinom, 14 Pada – Serat Rama, Yasadipura1

butane pating cukakak | ting gandhiyêk ambêksani | sukèng punggawa Ngayodya | mulat ditya wanarèki | wanara kang nêmbangi | macicil apacak gulu | dingkik-dingkik dhêdhangkak | mêdodong miwir kang samir | buta ngidung suling lodhong têmlawungan ||

Butane pating cukakak | ting gandhiyêk ambêksani | sukèng punggawa Ngayodya | mulat ditya wanarèki | wanara kang nêmbangi | macicil apacak gulu | dingkik-dingkik dhêdhangkak | mêdodong miwir kang samir | buta ngidung suling lodhong têmlawungan ||

Prabu Ramawijaya berjalan menggandeng tangan istrinya, Dewi Sinta. Dibelakangnya mengapit dua raja sahabat, Prabu Gunawan Wibisana dan Prabu Sugriwa. Di belakangnya lagi ada Retna Trijatha jalan berderet sedikit didepan diantara para parèkan yang disusul oleh segenap para punggawa Alengka, para raksasa dan para kera.

Terlihat bahwa mereka akan menuju balairung istana Ayodya. Ramawijaya berjalanan dengan dengan menebarkan aura yang menggambarkan dialah manusia yang menjadi payungnya manusia senegara, bahkan seisi jagad.

Baca lebih lanjut

ANEKA GENDING JAWA , 1 – DALAM FORMAT MP3

gamelanjawa

Menurut Ki Nartosabdo dalam sebuah pagelarannnya, irama gamelan itu tidak semuanya bisa disebut sebuah gending, tetapi seharusnya disebut dengan ladrang, ketawang, langgam dan sebagainya. Tetapi oleh keawaman, kata beliau lagi, maka cukuplah semuanya dirangkum dalam sebuah kata, Gending Jawa.

Nah….Pada kelompok pasting ini kami sajikan sedikit demi sedikit koleksi gendhing Jawa yang kami tujukan untuk melengkapi koleksi Anda semua. Tujuan akhirnya dengan menikmati hidangan gending-gendhing Jawa ini, maka kita akan membiasakan telinga hingga sanubari kita menjadi lebih dekat kepada irama gending. Dari kondisi dekat itulah kami harapkan kemudian kita kemudian mencintai irama seni Jawa ini. Sebab kata orang-orang, siapakah yang akan mencintai bentuk kesenian kita, kalau kita sendiri tidak mencintainya. Tidak banyak lho, seni suatu suku bangsa yang punya perhitungan bit yang sedemikian logic seperti seni gendhing Jawa yang kita punya.

Baca lebih lanjut

88. Asmaradana, 25 Pada – Serat Rama Yasadipura1

gupuh wong agung marani | mring ibu mangsah sumêmbah | rinangkul marang ibune | cumêmplong ibu tyasira | lir manggih rêtna yutan | waspandrês Sang Dèwi Ragu | adangu ngrangkul kang putra ||

gupuh wong agung marani | mring ibu mangsah sumêmbah | rinangkul marang ibune | cumêmplong ibu tyasira | lir manggih rêtna yutan | waspandrês Sang Dèwi Ragu | adangu ngrangkul kang putra ||

Ramawijaya telah sampai juga di daratan. Seribu terompet di sisi kanan dan kiri berbarengan dibunyikan mengiring langkahnya. Anoman datang menyongsong, mengatakan bahwa ketiga ibunya telah menunggu di dalam istana.

Baca lebih lanjut

87. Mijil, 35 Pada – Serat Rama, Yasadipura1

mangsah matur Ramadayapati | kawula kinongkon | de jêng raka paduka wiyose | narendraputra paring upêksi | dènnya mangun jurit | mangkya sampun unggul ||

mangsah matur Ramadayapati | kawula kinongkon | de jêng raka paduka wiyose | narendraputra paring upêksi | dènnya mangun jurit | mangkya sampun unggul ||

Perjalanan ke Ayodya dari ketiga raja dan Leksmana itu masih mejadi ajang piwulang luhur dari Sri Rama. Juga masih saja diselingi dengan pertanyaan dari Gunawan Wibisana bila ada sesuatu yang mengganjal di hati dan ingin agar perkara itu dikupas lebih lanjut.

Kita berlanjut kepada cerita Anoman yang sudah sampai di Ayodya. Saat itu Prabu Barata sedang ada dalam sidang agung terkejut atas kedatangan duta dari Sang Prabu Ramawijaya. Anoman mengatakan, bahwa dirinya dalam tugas sebagai duta. Diberitahukan kepada Prabu Barata, bahwa rajanya, Ramawijaya, telah unggul dalam perang di Alengka. Juga dikatakan, bahwa sekarang yang menggantikan tahta Alengka adalah Prabu Gunawan Wibisana.

Baca lebih lanjut

86. Dhandhanggula 36 Pada – Serat Rama Yasadipura1

yayi prabu kang katingal iki | tilas pêrtapan pandhita raja | yayi kêtara rakite | pêpasangan kêdhatun | gapurane sadaya mawi | pamêngkang ngering nganan | asipat manguntur | prabata kinôntha pura | Wibisana wadyane kang dèn abani | ririhên lampahira ||

yayi prabu kang katingal iki | tilas pêrtapan pandhita raja | yayi kêtara rakite | pêpasangan kêdhatun | gapurane sadaya mawi | pamêngkang ngering nganan | asipat manguntur | prabata kinôntha pura | Wibisana wadyane kang dèn abani | ririhên lampahira ||

Diceritakan oleh Rama pada masa itu, ketika ia ada di Gunung Maliawan. Cerita sedih kala itu ketika adiknya berlinangan air matanya. Juga ketika ada di Gunung Reksamuka, cerita akan terpisahnya diantara keduanya, yang kemudian disusul berangkatnya para tentara kera memenuhi hutan yang lebat, menyerbu Alengka.

Baca lebih lanjut

85. Pangkur 30 Pada – Serat Rama Yasadipura1

yayi iku tingalana | kang angganthêng irêng ngalang jaladri | yèku sètubônda layu | kang ginawe wanara | gunung-gunung watu-watu kang dèn usung | lah ta iku Si Anala | kang angrakit tambak iki ||

yayi iku tingalana | kang angganthêng irêng ngalang jaladri | yèku sètubônda layu | kang ginawe wanara | gunung-gunung watu-watu kang dèn usung | lah ta iku Si Anala | kang angrakit tambak iki ||

Sri Ramawijaya tersenyum, kemudian berkata, “Ada satu lagi alasanku untuk mengajakmu berdua. Akan aku tunjukkan bahwa disana ada sumber air suci yang harum. Sudah dipastikan dari jaman dahulu oleh Hyang Otipati, bahwa siapapun yang meminum air tersebut, maka ia akan mendapati anugerah keselamatan. Keselamatan yang agung, dan juga, siapapun dia yang meminum, akan dijauhkan dari perbuatan jahat yang akan menimpanya. Demikian juga, bahwa ia akan mendapatkan keperwiraan dalam setiap peperangan, yang seterusnya, nasib akan membawanya menuju ke jalan kesejahteraan dan mendapatkan keunggulan dalam setiap halnya. Dari itu yayi, kalian berdua aku ajak, sebab bila kalian berdua belum mengalaminya, diriku merasa khawatir akan keadaan kalian berdua kedepannya”.

Baca lebih lanjut

84. Sinom, 26 Pada – Serat Rama, Yasadipura1

sirêp urubing dahana | wêdale Putri Mantili | Bathara Brama wus nunggal | lan Endra Surya côndrèki | Sambo lan Batharangin | samya sumiwèng Hyang Guru | Putri Mantili nulya | wus kinèn sandhinga linggih | lan kang raka dhêku mring Hyang Jagadnata ||

sirêp urubing dahana | wêdale Putri Mantili | Bathara Brama wus nunggal | lan Endra Surya côndrèki | Sambo lan Batharangin | samya sumiwèng Hyang Guru | Putri Mantili nulya | wus kinèn sandhinga linggih | lan kang raka dhêku mring Hyang Jagadnata ||

Diceritakan, Bathara Brama yang muncul dari dalam api dan berseru, “Heh Rama, kenapa kamu berbuat nista terhadap istrimu? Ketahuilah bahwa Sinta tetap suci, tidak tercela sedikitpun. Lihatlah, dia telah masuk ke dalam api, tetapi ia tetap utuh, bahkan ia makin mengkilap seperti emas yang baru saja tersepuh. Perbuatanmu yang mencurigai istrimu adalah sia-sia. Apakah kamu yang sudah begitu lama memiliki Sinta sudah lupa, bahwa dirimu adalah titis dari Bathara Wisnu, yang ditakdirkan sebagai penjaga ketenteraman bumi? Dengan demikian seharusnya kamu tidak lagi ragu akan baik buruk segala isinya.

Baca lebih lanjut