02 – Pangkur Pada 1-37 Serat Rama – Yasadipura 1

seratrama2ver2_edited-2

Diceritakan pada pada 1 hingga 9 adalah kisah mengenai kematian seorang raseksi bernama Thatakakya. Thathakakya adalah raseksi yang terbiasa hidup bergelantungan di dahan pohon. Ia adalah abdi dari Prabu Dasamuka yang ditugaskan untuk mengganggu pertapan para resi.

Kedua satria bantuan, Rama dan Leksmana segera merentangkan busur, dan panah rama mengenai leher Thathakakya yang seketika putus dan jatuh menghujam bumi bagaikan robohnya gunung anakan dengan suara yang mengerikan.

Seketika para cantrik bersuka cita karena kematian raseksi yang berbahaya itu. Bahkan seisi hutan dan gunungpun bersuka cita. Unggas seketika hilang penyakitnya, kijang dan banteng, senuk, memreng hingga kancil yang susah rasanya karena tidak bisa memangsa kini terbebas. Hanya badak saja yang masih gemuk karena ia bersembunyi dalam kepekatan lumpur. Bahkan pepohonan bila berbuahpun bisa dihitung jumlahnya.

Kematian Thathakakya menjadikan hewan-hewan kembali sebagaimana kebiasannya, bisa bebas memangsa. Pepohonan kembali berbuah lebat dan kembang kembali mekar.

Continue reading

01- Dhandhanggula Pada 1-54 – Serat Rama-Yasadipura 1

Empat Bersaudara Putra Alengka

Empat Bersaudara Putra Alengka

Cerita ini ditulis permulaannya pada hari Rabu Manis, bulan Sura yang ke tigapuluh, mangsa Kapat di tahun Kurantil. Seperti biasanya, karya karya empu jaman dahulu menengarai catatan tahunnya dengan sandi angka (Surya Sangkala/Sengkalan) berdasarkan kalimat, yang bila diutak-atik maka muncul sebuah angka yang menunjukkan sebuah angka tahun. Sengkala-nya adalah Sirneng Tata Pandhita Siwi. Yang bila dituliskan dengan angka adalah 1750 penanggalan Jawa, atau 1822 tahun Masehi.

Diceritakan, bahwa Langen Cerita ini mengisahkan sebuah babad seorang Bathara Rama, yang ditulis dengan bahasa Jawa Krama Madya, dituangkan dalam bait-bait atau pupuh sekar atau tetembang Macapat.

Continue reading

LAIRE DASAMUKA – Sebuah Bebuka Macapat Serat Rama, berupa pagelaran wayang purwa oleh Ki Manteb Sudarsana.

 

Wedharan Sastrajendra yuningrat Pangruwating Diyu

Wedharan Sastrajendra Yuningrat Pangruwating Diyu

Kisah bertutur dengan pupuh-pupuh Sekar Macapat Serat Rama tidak dimulai dari bagaimana kedua orang tua Dasamuka bersaudara menjadi suami istri. Maka kami sampaikan kisah ini dalam pagelaran wayang purwa oleh Ki Manteb Sudarsana sebagai pancadan dalam menelusuri secara keseluruhan kisah Ramayana dalam bentuk macapat nanti.

Dengan demikian kami rasa penting untuk kami sampaikan pagelaran wayang kulit ini sebagai bebuka. Alasan lain adalah, kami mempunyai koleksi ini sudah agak lama dan belum sempat kami bagikan kepada anda di blog kita tercinta ini.

Continue reading

SEKAR MACAPAT SERAT RAMA – Yasadipura 1

Perang Besar Alengka dan Pancawati

Perang Besar Alengka dan Pancawati

Yang akan menjadi menu utama pada posting berikut adalah sebuah karya tulis sastra-bertutur, yang berujud tembang atau dalam bahasa Jawa-nya disebut sekar, Babad Ramawijaya. Penulis kisah sastra tembang ini adalah Kangjeng Sinuhun Yasadipura 1.

Aslinya penulisan ini adalah dalam huruf jawa dan sewaktu kecil penulis pernah melihat kitab ini sebab ayah kami adalah koleksi buku-buku sastra. Namun sangat disayangkan, pada kepindhahan kami sekeluarga yang terakhir kami tinggali di Purwokerto, sejumlah buku koleksi dimakan rayap. Maklum, karena tanah yang dibangun rumah di Purwokerto adalah bekas kebun bambu.

Continue reading

SEMAR WIRANG – Ki Sugino Siswocarito

Adhuh Udawa..... Udawa..... uwis....Uwissss.....

Adhuh Udawa….. Udawa….. uwis….!! Uwissss…..

Lakon kiyè nembè tek prangguli seprana seprènè selawasè dadi pendhemen wayang. Senajana inyong seneng ngrungokena wayang kulit gagrag ngendi baèn, lakon kiyè ora tau keucap neng lakon gagrak sejènè mBanyumasan. Wis tau lakon kiyè tek balangena maring Group FB, nyatanè para pendhemen Ki Sugino sing pancen militan langsung bisa mbedhèk alur lakonè. Senajana ana gèsèhè, tapi èwa semana akèh sing mbedhèke nyénggol. Ari diumpamakena pasang nomer buntut, ndèyan sih akèh sing olih buntutanè hè hè hè……

Sing tek tandhani neng lakon kiyè wektu kepisanan nyetel kasèt, yakuwè swara serak-è Ki Sugino kecampuran karo bindheng. Tapi kiyè ora ndadèkena saru tapi malah dadi sari. Dadi mandan beda kaya padatanè neng akèh lakon sing swaranè netral. Eh kiyè mbok menawanè pinuju rekaman aganu, kiyambekè Ki Sugino lagi baè kenang pilek utawa flu, èh kiye ndèyan……

Continue reading

JANGAN DIBACA, CERITA BOHONG ….!!!! – Seandainya Saya Jadi Dalang.

chihuiiiiiyyy.  distorted leather puppet. a sad story

Saya pikir, jadi dalang wayang kulit masa sekarang bener-bener enak. Enggak enak bagaimana? Lha wong dolanan wayang, yang notabene dikatakan pekerjaan yang tumbuh dari keinginan hati, pasti enaknya. Sudah gitu dibayar lagi. Banyak orang mengatakan, pekerjaan yang paling nyaman adalah jenis pekerjaan yang memang menjadi kesenangannya. Pekerjaan yang dijiwai itulah yang menjadikan sebuah pekerjaan seakan hanya berasa sedang melakukan permainan. Coba, apa ada dalang yang jadi karena dipaksa?

Kok disebut dalang wayang kulit masa sekarang? Sssst… jangan kenceng-kenceng nanyanya, saya jelaskan bahwa masa sekarang pagelaran wayang adalah pagelaran pakeliran padat. Kerja ndalangnya cuma sebentar. Nanti akan saya jelaskan dibelakang.

Berbekal rasa enak seperti itu, maka hasrat saya sebagai pecinta wayang untuk menjadi dalang makin menggebu. Trus apa cuma enak dan nggak ada enaknya?

Continue reading

GATHUTKACA JUMENENG RATU – Ki Manteb Sudarsana

.....ical saking pandulu, ingkang paman kekalih manjing ing epek-epekipun Raden Gathutkaca kanan kering.....

…..ical saking pandulu, ingkang paman kekalih manjing ing epek-epekipun Raden Gathutkaca kanan kering…..

Pagelaran Gathutkaca Jumeneng Ratu punika dipun purwani jejeran ing Kadipaten Glagah Tinunu kanthi iringan laras pelog. Radi arang dipun panggihi laras pelog kangge bukakan jejeran wiwitan, nanging garapan menika malah tumrap ing kula andadosaken saenipun pagelaran.

Ing Kadipaten Glagah Tinunu menika, kados panjenengan asring mrangguli, menawi Durna nenamu dhateng ing menapa setunggaling praja utawi kesatriyan sanes, mesthinipun inggih cariyos pangglembukan. Mangga panjenengan buktekaken ing FILE 2 GATHUTKACA JUMENENG RATU

Continue reading

TRIGANGGA TAKON BAPA – Ki Tejo Sutrisno

…suhé onten kalih, hêêh. Ingkang setunggal Prabu Sri Bêthara Krêsna. Kaping kalihé, wong élék, Sêmar…..

…suh-é onten kalih, hêêh. Ingkang setunggal Prabu Sri Bêthara Krêsna. Kaping kalihé, wong élék, Sêmar…..

Ora kaya lakon Trigangga Takon Bapa sing wis tau diunggah lan dipanggungena karo Ki Sugino Siswocarito, lakon sing degarap karo Ki Tejo Sutrisno keye jan-jane lakon sing lewih sederhana. Trigangga sing anak Anoman patutan karo Dewi Trijata nggoleti ramane sing wis seprana-seprene ninggal dheweke.

Continue reading

LADRANG CLUNTHANG – Laras Slendro Pathet Sanga

Tindake Sang Pekik, mandhap saking gunung, angnthi repat, panakawan catur,,,,,,,

Tindake Sang Pekik, mandhap saking gunung, anganthi repat, panakawan catur,,,,,,,

Mendengar nama Ladrang Clunthang, seketika ingatan tertuju kepada adegan seorang bambangan atau satria asal gunung, yang turun dari asal mula tanah kelahirannya diiring oleh repat panakawan, Semar, Gareng, Petruk dan Bagong atau di Banyumas disebut Bawor.

Memang syair dari Ladrang Clunthang ini berisi perjalanan turun gunungnya Sang Pekik, gambaran seorang bambangan dengan segala godaannya. Setelah ia berhasil lolos dalam ujian pertamanya melawan begal Rasaksa Cakil dan rombongan didalam hutan, kini ia memasuki pedesaan dengan banyak keindahan alam dan pesona para wanita-wanitanya.

Continue reading

PARIKESIT JUMENENG RATU – Ki Alip Suwardjono

parikesit jumenengan_edited-2Pancen angel nggoleti lakon sing ana gegayutane karo lakon sebubare Baratayuda utawa lakon-lakon sing ana neng jaman Kalimataya. Apamaning lakon sing digelar karo dhalang Banyumas. Seprana seprene nembe ana siji kiye sing tek temoni. Jan mandan bombong senajan mung olih siji thil.

Mbuh kepriwe nalare deneng wong Banyumas umume ora seneng nanggap lakon kiye, apa sebab sekang dhalange sing ora seneng nglakokena, apa sebab pemundhutane penanggap. Tapi menurut sewijining adegan neng unggahan kiye, lakon Jumenengan Parikesit kuwe lakon pundhutan.

Continue reading