Baratayuda [25] : Jujurlah, Pinten, Tangsen!

Tetapi apa yang terjadi terhadapmu, tidaklah membekas apa yang ada pada Pandu yang melekat pada dirimu. Harimau itu ternyata hanya beranak dua ekor tikus!”

Tetapi apa yang terjadi terhadapmu, tidaklah membekas apa yang ada pada Pandu yang melekat pada dirimu. Harimau itu ternyata hanya beranak dua ekor tikus!”

Bayangan jingga belum lagi terbias diantara mega mega di langit timur, ketika Aswatama telah berada jauh jaraknya dalam pencarian jejak Banuwati. Kelamnya hutan dan  kabut menjelang pagi amat mempersulitnya dalam melacak lari kuda yang ditumpangi Banuwati. Jejak kaki kuda dan patahan ranting yang masih baru kadang masih dapat terlihat sebagai tanda lacaknya, namun sejatinya kuda itu telah lama kehilangan penumpangnya yang terperosok jatuh di tempat yang sudah jauh tertinggal.

“Keparat Banuwati, kau telah membuat dendamku makin dalam! Ya, tidak ada yang dapat aku katakan, Aswatama belum akan mati dengan dada lapang, jika belum berhasil membunuh perempuan celaka yang berlindung dibalik kecantikan parasnya!” Perasaan sesal dan dendam melonjak lonjak dalam dada Aswatama. Segenap sisi hutan hampir penuh ia selusuri meneliti dengan seksama tanda tanda dimana adanya Dewi Banowati, namun Sang Dewi seolah ditabiri oleh kekuatan gaib yang tak kasat mata.

*** Baca lebih lanjut

20. SINOM, Paramayoga – Sasraningrat

PARAMAYOGA20

Bathara Suman waspada | nulya têtulung ing jurit | malih warni sima pêthak | agêngnya kagiri-giri | anggro anggêgirisi | prabawa gora rèh wagyun | raja ditya kalihnya | sinrêg pinurih ing pati | nir kang daya wus pêjah kêkalihira ||

 

Sang Dewabudha sudah bertahta di Gunung Kamula dan berjuluk Sri Paduka Maharaja Dewabudha. Pada tahun yang  ke Sembilan, mereka berpindah ke puncak Gunung Dumilah. Di tahun ketiga di Gunung Dumilah itu, terlihatlah oleh Sri Paduka ada berkas sinar yang gemilang menyorot dari sebuah arah. Sinar itu membawa langkah Sri Paduka untuk melihat apa sebenarnya yang terjadi disitu. Benarlah dugaan Sang Prabu, bawa disitu ada makluk yang sedang bertapa yang berujud raksasa. Ditanyalah olehnya siapa namanya, dan sang tapa mengaku dirinya sebagai Sang Begawan Danu.

Ia mengatakan, bahwa dirinya berharap ingin untuk bisa menjadi dewa. Permintaan itu dituruti dan diajaknya Resi Danu ke Junggring Salaka, dan jadilah Sang Begawan Danu menjadi dewa seperti yang ia idamkan.

Baca lebih lanjut

19. DHANDHANGGULA, Paramayoga – Sasraningrat

yèn ing pulo sakiduling Hindi | suwung gêmplung maksih wujud wana |,pramila jêng sultan age | mundhut janma kèhipun | kalih lêksa jodho miranti | sapalakartènira | dèn motkên ing prau | gya layar ponang baita | tan winarna lampahipun ing jaladri | prapta ing pulo Jawa

yèn ing pulo sakiduling Hindi | suwung gêmplung maksih wujud wana |,pramila jêng sultan age | mundhut janma kèhipun | kalih lêksa jodho miranti | sapalakartènira | dèn motkên ing prau | gya layar ponang baita | tan winarna lampahipun ing jaladri | prapta ing pulo Jawa

 

Terkisah di wilayah Rum atau Romawi kuno, ada sebuah kerajaan yang bernama Turki yang waktu itu masih bersatu dengan Romawi atau Rumawi. Sebuah kerajaan yang dikaruniai suasana aman dan makmur. Raja yang bertahta bernama Sultan Albah. Sang Sultan berkehendak untuk memencarkan manusia ke wilayah yang masih sepi. Niat Sultan itu disebabkan karena ia mendengar, bahwa ada wilayah di bagian timur India terdapat wilayah yang masih kosong dan masih tergelar sebagai hutan rimba.

Dari niat itu, dikumpulkanlah sejumlah dua leksa pasang manusia disertai dengan bekal secukupnya yang kemudian dimuat ke dalam kapal. Persiapan sudah matang, maka berangkatlah kapal itu menuju ke arah pulau Jawa yang akhir perjalananya sampai dengan selamat mendarat. Jangkar telah diturunkan dan orang-orang mendarat di sebuah tempat di kaki gunung Kandha, atau yang sekarang dinamakan Gunung Kendheng. Maka mulailah kehidupan baru bagi orang-orang itu dengan membabati hutan di sekitar Gunung Kendheng.

Baca lebih lanjut

18. PANGKUR, Paramayoga – Sasraningrat.

. lawan malih ulun nêdya | mèt warsita babaring sasmita wit | pangandikanta ing wau | mrih trang panggalih kula | Hyang Kaneka wangsul sabda dhuh Hyang Guru | panabdanta kang kawahya | dahat kawula pêpundhi

. lawan malih ulun nêdya | mèt warsita babaring sasmita wit | pangandikanta ing wau | mrih trang panggalih kula | Hyang Kaneka wangsul sabda dhuh Hyang Guru | panabdanta kang kawahya | dahat kawula pêpundhi

Kita beralih ke kahyangan dimana Sang Hyang Caturkanaka tinggal. Kahyangan dimana tinggal Sang Caturkanaka yang berkalang sedih karena penghuninya  kehilangan istri tercintanya. Di matanya masih saja terbayang tingkah polah istrinya. Bayangan istrinya itulah yang semakin lama semakin tampak tergambar, menegaskan bahwa istrinya itulah sejatinya musthika wanita yang tak tergantikan.

Tingkah polah Hyang Caturkanaka tidak terkendalikan oleh akalnya. Saking asmaranya yang tak terkendali itu, hingga ia mengeluarkan kamanya sebagai pelampiasan hasrat birahinya. Kama itu bahkan ditadahinya dengan cupu retna yang bernama Linggamanik. Cupu itu sendiri adalah pusaka tinggalan orang tuanya, Sang Hyang Darmajaka pada masa lalu.

Baca lebih lanjut

SRI DUMILAH – SRI SEDANA – Ki Taram.

wahyusrisedana_rev0

Embuh kepriwe critane, angger inyong njinggleng wayangane Ki Taram, terus kemutan jamane taun 60an. Jamane inyong mulai kesengsem karo pagelaran wayang kulit. Jaman semana sing tesih kenthel budaya Jawa asli sing tegin cocog banget karo kahanane wong Jawa.

Ora kepriben? Gotong royong gole mbaranggawe wayangan, sarwa-sarwi samadya alias sederhana. Jaman ngkanane para tangga teparo guyup rukun ora mbedakena status sosial, tani apa pegawe, apamaning agamane rika apa, alirane apa, ora dadi persoalan. Kabeh padha nyengkuyung, guyup rukun ngedegena pahargyan mbaranggawe.

Baca lebih lanjut

17. SINOM, Paramayoga – Sasraningrat

Dèwi Uma sanalika | wimbuh endahirèng warni | sumunaring mega jênar | pagut lan manising liring | liyo-liyo ingèksi | pasuryan wênês ngênguwung | mradapa maya-maya | Hyang Guru myat ing sang sori | sanalika sangêt kumênyut ing driya

    Dèwi Uma sanalika | wimbuh endahirèng warni | sumunaring mega jênar | pagut lan manising liring | liyo-liyo ingèksi | pasuryan wênês ngênguwung | mradapa maya-maya | Hyang Guru myat ing sang sori | sanalika sangêt kumênyut ing driya

Terkisah, di senja yang dibalut dengan mega-mega berrona jingga yang indah, Bathara Guru bersama Dewi Uma berwisata di lepas pantai utara pulau Jawa. Dengan mengendarai Lembu Andini, mereka menikmati keindahan warna mega yang terpapar sorot matahari sore yang berwarna jingga keemasan.

Dikerlingnya Sang Dewi Uma yang wajahnya diterpa warna indah itu. Wajah sang istri yang duduk dipangkuannya itu terlihat semakin cantik memesona dan berakhir pada hasrat birahi. Tetapi Sang Prameswari dengan halus menolak hasrat Sang Guru. Dewi Uma tidak melayani menggebunya birahi suaminya, karena merasa malu bila bercinta di atas punggung Lembu Andini. “Biarlah nanti hasrat paduka akan kami layani sesampai di istana”. Demikian tolakan halus  Dewi Umayi.

Baca lebih lanjut

16. DURMA, Paramayoga – Sasraningrat.

....sigra ngayat ing sanjata cakranira | lumêpas angênani | pêksi dara dhawah | tlatahing tanah Padhang | nèng imbanging Mrapi ardi | dadya talaga | upas tirtane wêning ||

….sigra ngayat ing sanjata cakranira | lumêpas angênani | pêksi dara dhawah | tlatahing tanah Padhang | nèng imbanging Mrapi ardi | dadya talaga | upas tirtane wêning ||

Maka pada suatu hari, Nabi Isa melakukan samadi, memohon ijin kepada Tuhan semesta alam. Ia meraga sukma mengheningkan ciptanya agar diberikan petunjuk bagaimana ia harus berbuat. Doa Sang Nabi diterima dan petunjuk itu telah diterimanya sebagai wangsit.  Keluar dari sanggar pamujan, Nabi segera membuat seekor burung merpati dari tanah lempung. Burung ciptaan Nabi Isa itu mampu menyebarkan bisa yang sangat kuat itu dilepas dan terbang melesat tinggi menuju kearah timur.

Terkisah, Hyang Bathara Guru mempunyai firasat akan kedatangan burung yang sangat berbisa. Ia tahu, bahwa burung itu adalah ciptaan dari mukjijat Nabi Isa yang diarahkan untuk menyirnakan para dewa.  Maka dipanggilnya para sentana untuk mengumpul di depannya. Pada saat itulah burung merpati berbisa itu telah sampai di Gunung Tengguru.

Baca lebih lanjut

15. ASMARANDANA, Paramayoga – Sasraningrat.

…..mituruta ujar mami | marga ingsun wus pramana | bakal lêlakonmu kabèh | lan manèh ing besuk ana | kêkasihing Pangeran | yaiku nabi panutup | Mukamad dutaning Allah ……

…..mituruta ujar mami | marga ingsun wus pramana | bakal lêlakonmu kabèh | lan manèh ing besuk ana | kêkasihing Pangeran | yaiku nabi panutup | Mukamad dutaning Allah ……

Jaka Sangkala sangat tekun berbakti sesuai dengan tata cara beragama yang diajarkan oleh Ngusman Aji. Di lain pihak, Sang Pendeta sangat sayang kepada muridnya itu. Setelah sekian lama Jaka Sangkala berguru, tumbuh keinginan Jaka Sangkala untuk bersahabat dengan Nabi Isa. Maka ditetapkan hatinya untuk meminta ijin dari gurunya;”Guru. Bila guru berkenan, mohon hamba diprekenankan untuk bersahabat dengan Rohullah Jeng Nabi Isa”.

Tetapi terlihat, bahwa gurunya punya pandangan lain:”Anakku, aku tidak setuju dengan niatanmu itu. Bila kamu dekat dengan Nabi Isa, maka tidak urung dirimu akan terseret panembahmu dalam peribadatan menyembah kepada Allah. Padahal, kehendak takdir yang mengkodratkan jalan kehidupan semua makluk, kamu dipastikan untuk memencarkan manusia ke Pulau Dawa yang sekarang masih sunyi. Tempat itu ada di arah tenggara India. Tetapi jangan kawatir, karena keinginanmu bersahabat kepada Nabi Isa tidak terlaksana. Turuti petunjukku, sudah terang benderang terlihat olehku masa depanmu di mataku. Di masa datang, kamu akan menjumpai satu lagi kekasih Allah, yaitu nabi yang bernama Muhammad. Dialah nabi terakhir kekasih Allah”.

Baca lebih lanjut

JANAKA PAPA – Ki Hadi Sugito

.....Jongparang pinangkaku, aku Prabu Angganadewa.....

…..Jongparang pinangkaku, aku Prabu Angganadewa…..

Kesukaan saya terhadap wayang dari segala gagrak dimulai ketika saya mendengarkan rekaman Ki Jaya Kandar semasa kecil dulu. Kemudian secara berkala mendengarkan rekaman Ki Timbul Hadi Prayitno dan Ki Suparman yang kaya akan sanggit detilnya. Maka sebagai orang mBanyumas yang tadinya hanya senang dengan gagrak Banyumasan mulai terbiasa dengan segala gagrak yang mampu dicerna seperti halnya orang mBanyumas yang tadinya hanya kenal sroto jadi segala masakan-pun dilahap dengan enak.

Baca lebih lanjut

14. GAMBUH, Paramayoga – Sasraningrat

sira sutaning Êmpu | Anggajali Sangkala aranmu | praptèng kene yun maswa Hyang Wisnumurti | panêdyanirarsa nyuwun | rumêntahing kawruh kaot

….sira sutaning Êmpu | Anggajali Sangkala aranmu | praptèng kene yun maswa Hyang Wisnumurti | panêdyanirarsa nyuwun | rumêntahing kawruh kaot……

“Ayah, selama hamba hidup, anakmu belum pernah melihat orang membuat senjata dengan cara yang sama seperti ayah lakukan. Sepertinya hanya orang yang hebatlah yang bisa melakukan hal itu, walau hamba mengelilingi seluruh lingkar bumi yang terkena sinar surya. Bila ayah berkenan, kami memohon petunjuk bagaimana nanda dapat melakukan hal yang sama rumitnya, seperti yang dilakukan ayah”

Empu Anggajali tersenyum. Kemudian ia berkata:”Sejatinya kesaktianku hanyalah wajar saja. Tidak perlu dikatakan bahwa yang aku kerjakan adalah suatu hal yang istimewa. Yang patut dikagumi adalah eyangmu, Empu Ramayadi. Beliau mampu mengerjakan hal seperti ini hanya dengan pandangan matanya saja. Kesaktiannya yang tanpa timbang, dengan matanya saja, maka besi yang dipandangnya akan luluh, membara seperti dibakar. Ia bahkan bisa mengerjakan pande besi di angkasa hanya dengan melakukan semadi”.

Baca lebih lanjut