45. Sinom, 33 Pada – Serat Rama, Yasadipura1

.....wus kinon Patih Prahasta | amatah kang pra dipati | pangiriding prajurit | têtindhih bupati agung | kirab jawining kitha | kang angrèh para dipati | Wirupaksa Dumrêksa Wiluitaksa || Ruyupaksa Gathodara | Supwarsa......

…..wus kinon Patih Prahasta | amatah kang pra dipati | pangiriding prajurit | têtindhih bupati agung | kirab jawining kitha | kang angrèh para dipati | Wirupaksa Dumrêksa Wiluitaksa ||
Ruyupaksa Gathodara | Supwarsa……

Kembali kita ceritakan Prabu Ramawijaya yang ada di Suwelagiri, beserta laskarnya yang sedang ada dalam persiapan. Semua para adipati hadir mengatur upaya, tidak ketinggalan terlihat Leksmana, Sugriwa dan Gunawan Wibisana

Yang menjadi perhatian mereka adalah upaya bagaimana agar Dewi Sinta dikembalikan oleh Dasamuka dalam suasana kedamaian. Tetapi bila ternyata harus dilakukan dengan pertumpahan darah, maka persiapan perang harus dilakukan dengan seksama.

Continue reading

44. Pangkur , 28 Pada – Serat Rama Yasadipura1

 

.......mangkana sawusira | Sokasrana umatur mung amrih ayu | Dasamuka langkung duka | muntab palangkannya gunjit ||

…….mangkana sawusira | Sokasrana umatur mung amrih ayu | Dasamuka langkung duka | muntab palangkannya gunjit ||

Diceritakan kembali di istana Alengka. Dasamuka sudah memerintahkan keada para punggawa agar mendirikan umbul-umbul disepanjang jalan serta pintu gapura. Meriah warna merah juga menghiasi setiap rumah tinggal para bupati, yang kini siap siaga keluar dari rumah tinggalnya mengatur barisannya. Siang malam terdengar suara hiruk pikuk mengatur semua persiapan perang.

Prabu Dasamuka memanggil para adipati beserta Sang Rekyanapatih. Segera mereka yang dipanggil telah ada dihadapannya. Ada salah seorang punggawa yang bernama Sokasarana, ia adalah seorang telik sandi. Ia adalah seorang yang berkali-telah memuaskan Rahwana pada setiap perintah yang diemban. Maka sekali ini Sokasarana diperintah untuk mengetahui berapa kuat prajurit Ramawijaya yang kini mesanggrah di Suwelagiri. Sokasarana ditugaskan juga untuk mengetahui nama-nama para pembesar wanara satu-persatu dan mengetahui masing masing kekuatan para senapati yang ada dibawah kendali Sugriwa dan Ramawijaya.

Continue reading

43. Mijil, 20 Pada – Serat Rama Yasadipura1

ana cèthine Trijatha Dèwi | wêtênge sagênthong | kuru aking mung samaja dhase | sikile karo amung sadriji | myang astane kalih | sajênthik gêngipun ||

ana cèthine Trijatha Dèwi | wêtênge sagênthong | kuru aking mung samaja dhase | sikile karo amung sadriji | myang astane kalih | sajênthik gêngipun ||

Sang Rajaputri duduk bersila, tapak tangannya ditumpangkan pada lututnya. Keempat jarinya digenggam menjadi satu, hanya ibu jarinya saja yang terbebas. Pandangan mata ditujukan arah puncak hidung, dan pikirannya diheningkan, ketika semua harapan dan doa dipanjatkan.

Ketika itu semua ubarampè telah dimasukkan kedalam kobaran api. Bau wangi menguar dari pedupan yang mulai berkobaran apinya. Dalam kobar api itulah Sinta memanjatkan doa ke hadirat kuasa alam.

Continue reading

SIYUNG WANARA-WANARA SETA – Ki Taram.

.... Gog, kowe koh njijijihi temen lah....

…. Gog, kowe koh njijihi temen lah….

Ora mung sepisan inyong ngrasa, terus tek omongena karo kanca batir. Omongan perkara angger inyong krungu kepriwe Ki Taram gole mayang, jan inyong dadi kemutan jaman inyong esih cilik. Pengrasane inyong, gaya mayange Ki Taram angger inyong bisa nggambarena secara blaka, gampang, tek arani kiye cara ndalang ndesa banget.

Ora tek omong ndesa kuwe ala, babar blas ora. Tapi angger tek jlentrehena, ndesane Ki Taram gole mayang kuwe semadya, sederhana, ora nyimpang nganah-ngeneh, jan cocog banget angger kiye bisa nggawa rasa pengrasa maring jaman taun pitung puluhan. Pitung puluhan? Rika wis lair apa durung?

Continue reading

41 Kinanthi 52 Pada – Serat Rama Yasadipura1

Dasamuka ngandika rum | hèh yayi Putri Mantili | babo tingalana ingwang | tuhu ratu jayèng bumi | Si Rama Lêksmana pêjah | sun tigas murdane kalih ||

Dasamuka ngandika rum | hèh yayi Putri Mantili | babo tingalana ingwang | tuhu ratu jayèng bumi | Si Rama Lêksmana pêjah | sun tigas murdane kalih ||

“Yayi Sinta, lihatlah diriku, seorang raja yang berkuasa diatas bumi, aku telah berhasil memenggal kepala Rama dan Leksmana. Ternyata mereka berdua tidak ada apa-apanya, tapi semua orang memujinya sebagai orang-orang sakti”.

Sambil mendekati Sinta dan menenteng kepala yang direka sebagai Rama dan Leksmana, Dasamuka berkata, “Duh mutiaraku, siapa lagi yang kamu tunggu, kini Rama telah datang ke Alengka tapi hanya untuk memasrahkan hidupnya. Aku kira dia adalah seorang lelaki yang paling tangguh dijagat ini, sehingga ia berani-beraninya menyerbu Alengka. Tetapi lihatlah, yang terjadi adalah hal yang sebaliknya. Inilah yang menjadikan diriku merasa menjadi manusia yang paling beruntung. Raja yang paling berkuasa di seantero bumi, mempunyai istri dirimu, dan disembah orang-orang seluruh dunia. Aku akan menjadi raja yang bijaksana, cinta kepada rakyatku, dan terutama, mukti wibawa bersama dirimu.

Continue reading

LAIRE KARNA – Ki Alip Suwardjono

…….bener kandhane wong tuwa menawa aja-aja Kunthi mrucut saka embanan, luput saka gendhongan, kowe nggarbini. Mangka kowe durung palakrama……

…….bener kandhane wong tuwa menawa aja-aja Kunthi mrucut saka embanan, luput saka gendhongan, kowe nggarbini. Mangka kowe durung palakrama……

Tidak banyak lakon “tua” yang dibawakan oleh dalang yang berasala dari eks karesidenan Banyumas. Tapi ada beberapa yang kami dapatkan lakon-lakon yang dimaksud, dalam pagelaran yang direkam jaman baheula. Salah satu lakon tua yang digelar adalah cerita yang disanggit oleh dalang Ki Alip Suwardjono. Lakon yang dimaksud adalah Laire Karna. Lakon yang banyak juga disebut dengan nama lain, yaitu Kunthi Pilih.

Memang ada beberapa lakon lain yang tidak termasuk dalam cerita mainstream rata-rata orang Banyumas yang digelar oleh dalang yang punya cengkok khas ini, yaitu malah lakon post Baratayuda yang merupakan produk Ki Suwardjono. Salah satunya adalah lakon Jumenengan Parikesit yang pernah kami posting sebelumnya. Ki Suwardjono inilah yang berani melakonkan cerita yang bukan Pandawa Centris.

Continue reading

40 Dhandhanggula, 27 Pada – Serat Rama Yasadipura1

budhal pangarsa bala wanara | kumrutug atap lakune | jêjêl tundhung-tumundhung | kumêrtêk lir wahing jaladri | sadaya singa nabda | mahyang gora umung | kadi sabdane ampuhan |

budhal pangarsa bala wanara | kumrutug atap lakune | jêjêl tundhung-tumundhung | kumêrtêk lir wahing jaladri | sadaya singa nabda | mahyang gora umung | kadi sabdane ampuhan |

Ada gunung yang besarnya tidak terkirakan, dijebol oleh wadya kera. Gempita ledakannya terdengar dari jarak tigaratus tombak. Gemanya bergetaran dan sisa bekas tempat gunung berpijak cekung bergaung ketika tertiup angin kencang. Suaranya nyaring seperti soraknya prajurit mengumandang diangkasa, atau seperti tangisnya pergolakan ombak samudra. Sinar matahari menerpa debu dan menghasilkan bias pelangi manggambarkan taring Sang Antaboga, besanding di mulutnya yang menyerupai goa.

Continue reading

39 Sinom, 37 Pada – Serat Rama Yasadipura1

kunêng ture Hyang Baruna | jawataning kang jaladri | trustha Sri Ramawijaya | sinêmbah pinintan urip | wlasa isining warih | lir sinapon dukanipun | mênthang sanjata toya | bramastra kang dèn sampuni | wus lumêpas tibèng jaladri we astra || | sirêp wau kang bramastra | katiban sanjata warih

kunêng ture Hyang Baruna | jawataning kang jaladri | trustha Sri Ramawijaya | sinêmbah pinintan urip | wlasa isining warih | lir sinapon dukanipun | mênthang sanjata toya | bramastra kang dèn sampuni | wus lumêpas tibèng jaladri we astra ||  sirêp wau kang bramastra | katiban sanjata warih

 

Ramawijaya putus asa, tak ada akal apapun yang terlintas karena kini ia terhalang lautan luas. Ia teringat akan kata-kata Sutiksna Yogi, yang menjelaskan bahwa pada saatnya nanti akan berperang melawan Alengka. Tetapi kenyatannya, kini ia tak bisa bergerak maju karena terhalang samudra.

Ia memutar otak, bagaimana dirinya dan seluruh wadya kera bisa menyeberang. Yang menjadi penyemangat dalam dadanya hanya satu, adalah kerinduannya akan istrinya, Dewi Sinta. Hanya asanya yang tak goyah untuk segera sampai ke Alengka karena Sinta.

Continue reading

38. Pangkur, 43 Pada – Serat Rama Yasadipura1

eeh_ketemu lagi_edited-1

Kemarahan Rahwana memuncak, dadanya seperti menyala merah darah. Mukanya merah padam mengerikan bersamaan dengan bentakan terahadap Gunawan Wibisana, “Minggat dari hadapanku, Wibisana!! Tidak ada gunanya kamu tinggal di Alengka. Setiap waktu kamu mengajakku ke jalan sasar. Setiap kali kamu puji Ramawijaya dan aku kamu cacat setiap saat. Kamu hanya bicara kesaktian Rama, kesaktianku yang sudah kondang diseantero jagad tidak kamu pandang. Si Rama kamu sebut bakal menang, sementara Dasamuka selalu kamu sebut pecundang.

Sudah nyata terlihat, ketika ada musuh mendatangi, tidak sekalipun kamu memberi bantuan. Malah sekarang aku punya dugaan, bahwa kamu telah membantu musuh. Neraka yang kamu kehendaki, begitu?

Continue reading

37. Dhandhanggula, 31 Pada – Serat Rama Yasadipura.

Bathara Narasinga | tinandangan Kasipu ngêmasi | jajanira cinublês kanaka | datanpa sesa patine | kyating jagad Kasipu | ing patine tan angundhili |

Bathara Narasinga | tinandangan Kasipu ngêmasi | jajanira cinublês kanaka | datanpa sesa patine | kyating jagad Kasipu | ing patine tan angundhili |

Ramawijaya adalah matahari yang mengungguli keberadaan bulan yang diibaratkan  sebagai Alengka. Bagaimana Alengka bisa unggul seperti sinar bulan yang ada di angkasa di kala siang hari? Maka, Pukulun, temuilah Ramabadra.

Bila paduka masih saja merasa malu untuk bertemu Ramawijaya, hamba, adikmu ini, akan bersedia menjadi perantara. Tidak ada biaya yang harus dikeluarkan bila itu yang harus dilakukan. Yang hamba katakan ini adalah sebab dari rasa cinta hamba terhadap saudara tua yang juga sebagai raja hamba. Tidak ada maksud hamba untuk memandang enteng terhadap kesaktian paduka”.

Continue reading