67. Kinanthi, 37 Pada – Serat Rama, Yasadipura1

saegga wre mambu ilu | mulating ditya lir wukir | kalihe saarga suta | kawus Kumbakarna nguni | sira Sang Aswanikumba | lan Kumbakumba ngajrihi ||

…..saegga wre mambu ilu | mulating ditya lir wukir | kalihe saarga suta | kawus Kumbakarna nguni | sira Sang Aswanikumba | lan Kumbakumba ngajrihi ||

Air mata jatuh dari sudut mata Ramawijaya ketika melihat para prajuritnya tewas bertumbangan saling tindih. Ia sangat sedih melihat kenyataan yang terjadi di depan matanya. Diputuskannya, bahwa ia harus mengutus Anoman ke bukit Magiri mengambil pohon Maosadi, yang daunnya berkhasiat untuk menghidupkan sekalian makluk.

Tidak membuang waktu, Anoman melesat ke bukit Magiri di kaki gunung Malyawan. Sampai di bukit Magiri, Anoman baru sadar, bahwa pesan yang diberikan oleh Ramawijaya belum lengkap. Seperti apa bentuk pohon Sandilata, ia belum tahu.

Continue reading

66. Dhandhanggula – Serat Rama Yasadupura1

putra Radèn Trisirah Sêpuh pribadi | Narantaka lan Radèn Trikaya | Dewantaka lan malihe | prawira tarunanung | nêdhêng kapat dikdayèng jurit......

putra Radèn Trisirah Sêpuh pribadi | Narantaka lan Radèn Trikaya | Dewantaka lan malihe | prawira tarunanung | nêdhêng kapat dikdayèng jurit……

Berita mengenai gugurnya Kumbakarna telah sampai di telinga Dasanmuka. Duka Dasamuka sangat dalam. Kematian adik terkasihnya, membuat Dasamuka sedemikan remuk hatinya. Tetapi ia masih belum menyerah. Ia masih mempunyai anak-anak yang sakti sebagaimana anak yang menjadi idamannya sedari kecil. Dialah Indrajit sebagai putra mahkota, dengan adik-adiknya yang juga sakti mandraguna, Raden Trisirah, Narantaka, Trikaya dan Dewantaka. Mereka adalah anak-anak muda pemberani yang tidak pernah kalah dalam menjalani perintah ayahnya. Mereka anak-anak Dasamuka juga mempunyai dua orang emban yang sakti bernama Menta dan Mantaka. Keduanya masih hidup dalam perang brubuh itu terlindung oleh kesaktiannya.

Continue reading

ANEKA KINANTHI – Condhongraos

Album Aneka Kinanthi

Album Aneka Kinanthi

Para Rawuh,

Ingkang kula aturaken ing kalodhangan menika, inggih menika Gendhing Jawi ingkang ngemot tembang Kinanthi, karonce ing aneka garapan. Pupuh Kinanthi ingkang kita mangertosi inggih menika garapan tembang ingkang kalebet setunggaling sewelas pada ing pupuh-pupuh tembang macapat. Kinanthi piyambak mengku wedi saking lingga kanthi salah setunggal tegesipun; dipun tuntun utawi dipun gandheng astanipun.

Nanging pupuh Kinanthi ingkang pokok dhasaripun samadya, ing pasugatan ingkang kagelar dening Condhongraos, dados aneka pasugatan ingkang maneka warni cak-cakanipun, lan tamtunipun langkung saking mranani. Mila Kinanthi ingkang dhasaripun kados kaserat ing ngandhap ingkang dados pathokan ing pasugatan menika, saged panjenengan jinggleng langkung rumiyin, supados ing salebeting anikmati pasugatan saking Karawitan Condhong Raos boten namun mligi mirenganken iramanipun, nanging ugi panjenengan saged mangertosi menapa sejatosipun jlentreh tembang Kinanthi menika.

Continue reading

65. Durma, 28 Pada – Serat Rama, Yasadipura1

dyan cinandhak marang Arya Kumbakarna | binopong nèng jaja glis | wanara sadaya | mulat kasor prabunya | rêk samya nêdyambêk pati | Sang Bayusuta | kumrut tyasira rujit ||

dyan cinandhak marang Arya Kumbakarna | binopong nèng jaja glis | wanara sadaya | mulat kasor prabunya | rêk samya nêdyambêk pati | Sang Bayusuta | kumrut tyasira rujit ||

Sorak sorai ejekan para dewa melingkupi angkasa di sekitar Kumbakarna dengan riuhnya. Kumbakarna marah dan menjebol gunung disertai suara gelegar yang mengerikan. Suara bagaikan guntur itu membahana memenuhi seluruh muka bumi. Gunung itu dipikul Kumbakarna dan diarahkan untuk membunuh Sugriwa. Raja kera itu tidak mampu mengelak ketika Kumbakarna menyerangnya. Walau tidak terkena seluruh tubuhnya, Sugriwa jatuh terjerembab, tak ayal dengan cepat ia sudah ada dalam genggaman Kumbakarna. Kini Sugriwa telah sepenuhnya ada dalam kekuasaan Kumbakarna dalam gendongannya.

Continue reading

63. Pangkur, 18 Pada – Serat Rama Yasadipura1

Sang Gunawan Wibisana | mulat lamun bala wanara gusis | sigra nêmbah asru matur | ring Sang Ramawijaya | dhuh pukulun yèn kèndêlna têmahipun | rusak kang bala wanara | dene krodhane nêkani ||

Sang Gunawan Wibisana | mulat lamun bala wanara gusis | sigra nêmbah asru matur | ring Sang Ramawijaya | dhuh pukulun yèn kèndêlna têmahipun | rusak kang bala wanara | dene krodhane nêkani ||

Segenap tentara kera yang mendengar khotbah Anggada kembali bersemangat untuk mengulang maju ke medan perang. Mereka kembali bergelora dalam dadanya dengan tidak lagi merasa gentar dan takut akan kematian. Gemuruh kembali melanda palagan perang ditandai sorak mereka yang membahana. Senjata kembali mereka pungut yang berupa kayu dan bebatuan. Gerak laju mereka mengalun maju dengan sengatan semangat yang dikobarkan oleh Jaya Anggada.

Bagaikan tumpahan bah, semua tentara kecil-kecil bergerak maju sambil menyempal serta mencabuti kekayuan untuk dijadikan senjata. Mereka bergerak maju dengan mengumpul menjadi kesatuan yang padu.

Continue reading

62. Durma, 33 Pada – Serat Rama, Yasadipura1

merang mulat sira Radèn Baliputra | dening wadya wre gusis | krodha madêg tandang | Sang Rajaputranggada | lir pêtak swaraniranjrit | gora lir gêlap | saking doh swaranyatri.....

merang mulat sira Radèn Baliputra | dening wadya wre gusis |
krodha madêg tandang | Sang Rajaputranggada | lir pêtak swaraniranjrit | gora lir gêlap | saking doh swaranyatri…..

Kumbakarna dikerubuti prajurit kera dengan segala upaya serangannya. Bersenjatakan batu, kayu serta ada yang hanya mengandalkan kuku serta giginya mereka merangsek Kumbakarna. Mereka mencoba merobohkan Kumbakarna dengan mencakar, menggigit dan memukul-mukul tubuh Kumbakarna.

Segala usaha telah dilakukan oleh para wanara untuk merobohkan lawan, tetapi semua itu mengalami kegagalan. Kayu-kayu yang dipukulkan ke dadanya berpatahan, bahkan bebatuan juga pecah berantakan. Hingga akhirnya para kera penyerang mulai ada yang naik ke kepala Kumbakarna. Mereka banyak yang merasa kelelahan dan berlindung di telinganya sekalian menggigiti telinga dan ada juga yang berusaha mencakarinya.

Continue reading

KUMBAKARNA LENA – Ki Nartosabdo

kumbatemp

Kisah epic Ramayana dalam cerita yang dibalut kidung macapat Babad Ramawijaya sudah mencapai episode dimana Kumbakarna maju ke medan pertempuran. Turunnya Kumbakarna menjadi seorang Patriot Bangsa sudah banyak dikupas oleh para sastrawan dan budayawan. Bahkan pada suatu buku yang dikenal dengan Serat Tripama, Kumbakarna yang notabene adalah seorang raksasa dinobatkan sebagai seorang Patriot Bangsa yang layak menjadi teladan.

Tidak ketinggalan, para dalang wayang purwa telah mendokumentasikan pagelaran tentang Kumbakarna dalam peristiwa majunya ia dalam perang dengan judul Kumbakarna Gugur. Sebagai contoh adalah lakon yang sama dibawakan oleh Ki Hadi Sugito, dari Jogyakarta. Dari tlatah Banyumas juga Ki Sugino Siswocarito sudah juga kami unggah sebagai dokumentasi file bagaimana sanggit Kumbakarna Gugur dilakonkan dengan gagrak Banyumasan.

Continue reading

61. Pangkur, 19 Pada – Serat Rama Yasadipura1

kang siyung kadi siyungnya | duk Bathara Kala anggaru bumi | kumilat-kilat malêdug | tinon saking mandrawa | sindhung riwut graning gunung ngundhung-undhung | silêndhung dhangdhang wurahan | umung rubung manambêri ||

kang siyung kadi siyungnya | duk Bathara Kala anggaru bumi | kumilat-kilat malêdug | tinon saking mandrawa | sindhung riwut graning gunung ngundhung-undhung | silêndhung dhangdhang wurahan | umung rubung manambêri ||

Perkataan Kumbakarna yang menyalahkan tentang kejadian yang sudah berlalu, mengungkit kesalahan-kesalahan yang telah dibuatnya, membuat Dasamuka yang sedari tadi diam, akhirya marah juga. Ia turun dari kursinya, berdiri dan menunjuk-tunjuk muka Kumbakarna, “Heh lama lama perkataanmu melantur dan berbau busuk menjijikkan. Kamu berucap yang tidak-tidak, berkata bohong yang tidak sepantasnya kamu katakan. Aku kabarkan mengenai kedaan Negara kita, tetapi kamu malah mengatakan kejadian masa lalu yang tidak perlu kamu ungkit lagi!!”.

Continue reading

60. Sinom, 20 Pada – Serat Rama Yasadipura1

wuta tuli ring upaya | si kaki milu nuturi | anuta mring Wibisana | yêkti anêmu basuki | mung siyunge dèn isis | sapa sira sapa ingsun | ratu jayèng bawana | ngaku lêlananging bumi | ya pagene prihatin kasoran ing prang

wuta tuli ring upaya | si kaki milu nuturi | anuta mring Wibisana | yêkti anêmu basuki | mung siyunge dèn isis | sapa sira sapa ingsun | ratu jayèng bawana | ngaku lêlananging bumi | ya pagene prihatin kasoran ing prang

Kakang pasti tahu, bahwa Gunawan Wibisana adalah orang yang mengerti akhir dari perbuatan buruk dan sebaliknya. Perbuatan yang belum terjadi, Wibisana sudah melihatnya. Sebab itulah, kenapa Gunawan telah mengatakan apa yang seharusnya dilakukan kepadamu, kakang, karena ia mencintai saudaranya.

Ingatlah kakang peristiwa dulu? Walaupun Gunawan kamu tendang, tetapi ia masih saja sabar dan tersenyum. Bahkan kemudian masih juga memberikan kata-kata bijak untuk mengingatkanmu, sebelum akhirnya ia meninggalkan kakang Prabu lengkap dengan pengikut setianya. Ia meninggalkanmu dengan segala kemuktennya dan kini menjalin persaudaraan dengan Rama seperti halnya saudara sekandung. Bahkan ia kini menjadikan keluhuran Ramawijaya bertambah derajatnya. Ia telah rela meninggalkan Alengka yang kian membusuk. Meninggalkan tempat kejahatan dan segala kemurkaan, maka tidak salah apabila kini Alengka kalah perang.

Continue reading

59. Asmaradana, 29 Pada – Serat Rama Yasadipura 1

. majêng sarwi awotsari | katingalan kakangira | Rahwana acum ulate | kêkêtêge sumyar-sumyar | rumaras katingalan | ulate abêngus-bêngus | ngrarêpa dènnya ngandika ||

. majêng sarwi awotsari | katingalan kakangira | Rahwana acum ulate | kêkêtêge sumyar-sumyar | rumaras katingalan | ulate abêngus-bêngus | ngrarêpa dènnya ngandika ||

Kumbakarna adalah saudara kedua Dasamuka yang kesenangannya tidur tidak main-main. Tidurnya tidak terkirakan lama waktunya seperti layaknya seekor kerbau. Maka untuk membangunkan Kumbakarna harus dengan usaha yang keras.

Para punggawa yang ditugasi membangunkan Kumbakarna buru-buru menuju ke istana Kumbakarna. Jumlah mereka tidak tanggung-tanggung, jutaan mereka datang dengan tetabuhan dan sorak sorai membahana.

Continue reading