SEMAR GUGAT – Ki Sugino Siswocarito

bawornamu_edited-1

Sekali lagi, masih ada ternyata yang tercecer dari audio pagelaran klasik Ki Sugino Siswocarito. Dalang yang sudah surut ing kasidan jati, namun begitu kuat pesonanya sehingga masih tetap ada dibanyak hati para penggemarnya. Tidak hanya untuk orang-orang yang hidup pada jaman keemasannya, namun juga fans beliau banyak dari generasi mudanyanya. Generasi muda yang hanya kebanyakan menikmati kiprahnya dari cerita yang terdokumentasi lewat rekaman.

Untunglah beliau adalah seorang yang sangat terbuka dengan teknologi dan tidak takut akan kreasinya mandeg oleh karena keberadaan rekaman. Malah dengan keberadaan teknologi rekaman yang mengharuskan beliau berpikir keras untuk tidak monoton dalam menggelar cerita itu, beliau masih eksis dihati para penggemar wayang walau sudah tiada. Bahkan fans-nya adalah salah satu penggemar yang yang sangat fanatik walau tidak membabi buta bila beliau dicacat.

Continue reading

DEWI SINTA 4 – Ki Timbul Hadi Prayitno

dasamukagugur_edited-2

Dasamuka kang munggah ing dirgantara ora kuwawa suminggah saka pangubere Kyai Gandrung. Wruh sanjabaning rangkah ana gunung karang kang kapikir kena kanggo sesingidan, Gya tumiyup marang ing sela selaning gunung karang mau.

Nanging Prabu Dasamuka kecelik, dene gunung kang kinira kena kanggo sesinggidan malah inguni kedadeyan saka Trikala lan Kalasekti kang kaprejaya awit kekarone mirip kalawan Raden Rama lan Raden Lesmana. Kekarone kuwi satriya putra angkate Patih Prahasta kang kinarya pasungsung marang Dewi Sinta kaemba kaya dene Raden Rama lan Raden Lesmana.

Continue reading

DEWI SINTA 3 – Ki Timbul Hadi Prayitno

garengnyenenitogog_edited-1

Dewi Sinta nglenggana marang apa kang kasandhang dening Raden Rama kang katundhung saka ngarsane kanjeng ramane. Manjing wana katelune, kepapag abdine Prabu Dasamuka kang aran Kala kampana. Kaseser yudane nuli miterang kalawan Togog sapa sejatine mungsuhe. Nalika lagi rembugan, Petruk nguyuhi Togog saka mburi

“…..wong tuwa kok nggo aling-aling nguyuh”. Togog mbalik, ngipatke sarunge sing teles kena uyuhe Petruk.

Nanging Petruk ora krasa salah, njur omong. “Lha, wong ora ana enggon he, Wa…, enenge mung kowe”,

Togog anyel njur muni-muni karo ngancem. “Anake Semar mbejujal dhewe. Ora minggat, kelakon tak wedhung wetengmu, modar kowe!”

Continue reading

DEWI SINTA 2 – Ki Timbul Hadi Prayitno

wahmuka.arimuka.tandhinglumawan.raden.rama

Kocap kacarita nalika samana Prabu Dasamuka kang kagol panggalihe awit gagal nggonira ngrabi putrine, nuli jengkar saka Alengka mbangunake teki ing Guwa Siluman. Ing kana Sang Dasamuka ngrabi Dewi Pratalawati kang ing tembe nglairake turun kang nama Pratalamaryam.

Seje kandhane, ing Nagara Mantili, putri pupon sawuse kaboyong marang kadhaton kaparingan kekasih Dewi Sinta. Saka kaelokaning jagad, ari-ari kapuja temah ambabar wujud menungsa. Ari-ari kang wujud kakung kembar kaparaingan nama Wahmuka lan Arimuka.

Continue reading

DEWI SINTA 1 – Ki Timbul Hadi Prayitno

Pasewakan Alengka

Akeh kang nyebutake, manawa Dewi Shinta kuwi putraning Prabu Rahwana. Uga ana kang nyebutake, manawa Dewi Shinta putri kang kalairake dening garwa Prabu Rahwana kang patutan kalawan Dewi Kanung. Nanging uga akeh kang nyebutake, Manawa Dewi Sinta mijil saka putri kang rinebut dening Sang Dasamuka nalika ngrabasa Kahyangan, nuli widadari mau kagarwa, yakuwi kang nama Dewi Tari ya Dewi Basuntari.

Nanging uga ana kang nyebutake Manawa Dewi Sinta kuwi putri sejatine Prabu Janaka kang madeg raja aneng Negara Mantili. Sapa sejatine Dewi Sinta kuwi? Kawentaring kandha, Dewi Sinta sawijining wanudya kang katitisan dening Bathari Sri Widawati.

Continue reading

ANEKA PALARAN – Karawitan Fajar Budaya, Ki Rasito.

anekapalaranvolume2

Sajian kali ini adalah full Ayak-Ayak yang disusul dengan irama Palaran. Pernah pada suatu pagelaran wayang kulit pada sesi gara-gara, Ki Dalang mengatakan bahwa Ayak-Ayak artinya ajak-ajak atau imbauan. Entah itu benar atau tidak artinya yang sekedar othak-athik mathuk atau bagaimana.  Ketika kami buka kamus Jawa, walau bausastra itu disusun oleh pakar bahasa sebutlah Poerwadarminta, tetap saja singkat keterangannya, bahwa ayak-ayak adalah nama sebuah gending.

Continue reading

BEGAWAN KILAT BUWANA – Ki Surono

…….. tapi bagi penggemar seni pedalangan klasik, inilah oase yang sebenarnya untuk menikmati segarnya sastra pedalangan.....

Sempat saya mengalami rasa putus asa untuk mendapatkan file pagelaran wayang kulit Banyumasan lor gunung, terutama pagelaran yang dipanggungkan oleh master dalang Banyumasan, Ki Surono.

Betapa tidak. Lacakan yang sudah terendus satu lakon, yaitu Murcalelana, yang ada di salah satu radio dengan siaran Jawa di Jakarta, diketahui telah dilego, dan digantikan oleh siaran “umum” .

Dengan demikian tipis harapan untuk mendapatkan harta karun yang tak terhingga nilainya. Bukan karena apa, tapi karena rekaman Ki Surono memang sangat langka. Apalagi bila ditilik dari perkembangan wayang kulit mBanyumasan yang lebih ngrembaka gagrag tempuran hingga pesisiran, dibanding gagrag lor gunung.

Continue reading

SURYANEGARA GEBUG – Ki Guntur Riyanto

suryanegaragebug_rev0-1

Disc Video MP4 berisi lakon Suryanegara Gebug produksi Adika, sebenarnya belum lama sampai ditangan  sewaktu kami tonton. Tetapi oleh karena rasa penasaran, sebenarnya siapa yang namanya Suryanegara itu, maka disc ini tidak lama-lama di tergetak seperti misalnya disc halal-bihalal KSSC & KKB yang sudah lama ada dimeja kerja rumah, tetapi tidak tersentuh sampai sekarang.

Continue reading

MAHABARATA PARTAWIRAYA 30 – Sesaji untuk Kemenangan

TANCEP KAYONAjaran Resi Bisma tentang kewajiban suci itu meliputi banyak hal, diantaranya adalah hak dan kewajiban seorang pemimpin serta hak serta kewajiban sebagai pribadi dan warga masyarakat secara umum.

Pelajaran darma yang begitu panjang dengan sebagian tanya jawab antara Yudistira dan gurunya akhirnya usai. Setelah mengatakan beberapa kata, Sang Guru Besar Bisma kemudian terdiam. Pelajaran luhur itu telah tamat. Setelah perkataan Bisma yang bening dan jelas itu sudah berhenti, suasana menjadi hening tak ada kemerisik bunyi apapun. Semua para raja tidak ada yang berani bergerak terlihat bagai sosok-sosok arca.

Perintah Sang Wiyasa mengatakan bahwa Yudistira harus kembali pulang ke istana terlebih dahulu. Hanya perintah Bisma yang terakhir. “Bila sudah sampai waktunya saya mati, kamu sekalian kembalilah ketempat ini lagi. Prabu, waktu aku meninggalkan kamu semua nanti, adalah ketika matahari sudah mencapai puncak edar disisi selatan dan kembali ke jalurnya  ke sisi utara”.

Continue reading

MAHABARATA PARTAWIRAYA 29 – Sang Guru Besar, Bisma

.....bagaimana bisa seorang Kresna yang sebenarnya adalah dewa ngejawantah masih saja melakukan samadi......

Yudistira mengunjungi Dwaraka. Sampai disana, Kresna sedang melakukan semedi. Kresna diam dalam semadinya dengan mengenakan busana serba kuning. Ia kelihatan bergelimang cahaya karena pakaian Kresna yang bermanik serba gemerlap. Tambahan lagi, bahwa Kresna yang berkulit hitam adalah sebenarnya tampan dan tidak banyak tandingannya didalam-tribuana sekalipun.

Kedatangan Yudistira dalam keadaan semedi membuat ia diam dan tidak acuh terhadap salam Yudistira. Kresna saat itu ia dalam keadaan terhanyut dalam penyatuannya terhadap tuhannya. Tak dihiraukan, Yudistira menyembah dihadapan Kresna dan membiarkan Kresna selesai dalam samadinya terlebih dahulu.

Continue reading