88. Asmaradana, 25 Pada – Serat Rama Yasadipura1

gupuh wong agung marani | mring ibu mangsah sumêmbah | rinangkul marang ibune | cumêmplong ibu tyasira | lir manggih rêtna yutan | waspandrês Sang Dèwi Ragu | adangu ngrangkul kang putra ||

gupuh wong agung marani | mring ibu mangsah sumêmbah | rinangkul marang ibune | cumêmplong ibu tyasira | lir manggih rêtna yutan | waspandrês Sang Dèwi Ragu | adangu ngrangkul kang putra ||

Ramawijaya telah sampai juga di daratan. Seribu terompet di sisi kanan dan kiri berbarengan dibunyikan mengiring langkahnya. Anoman datang menyongsong, mengatakan bahwa ketiga ibunya telah menunggu di dalam istana.

Continue reading

87. Mijil, 35 Pada – Serat Rama, Yasadipura1

mangsah matur Ramadayapati | kawula kinongkon | de jêng raka paduka wiyose | narendraputra paring upêksi | dènnya mangun jurit | mangkya sampun unggul ||

mangsah matur Ramadayapati | kawula kinongkon | de jêng raka paduka wiyose | narendraputra paring upêksi | dènnya mangun jurit | mangkya sampun unggul ||

Perjalanan ke Ayodya dari ketiga raja dan Leksmana itu masih mejadi ajang piwulang luhur dari Sri Rama. Juga masih saja diselingi dengan pertanyaan dari Gunawan Wibisana bila ada sesuatu yang mengganjal di hati dan ingin agar perkara itu dikupas lebih lanjut.

Kita berlanjut kepada cerita Anoman yang sudah sampai di Ayodya. Saat itu Prabu Barata sedang ada dalam sidang agung terkejut atas kedatangan duta dari Sang Prabu Ramawijaya. Anoman mengatakan, bahwa dirinya dalam tugas sebagai duta. Diberitahukan kepada Prabu Barata, bahwa rajanya, Ramawijaya, telah unggul dalam perang di Alengka. Juga dikatakan, bahwa sekarang yang menggantikan tahta Alengka adalah Prabu Gunawan Wibisana.

Continue reading

86. Dhandhanggula 36 Pada – Serat Rama Yasadipura1

yayi prabu kang katingal iki | tilas pêrtapan pandhita raja | yayi kêtara rakite | pêpasangan kêdhatun | gapurane sadaya mawi | pamêngkang ngering nganan | asipat manguntur | prabata kinôntha pura | Wibisana wadyane kang dèn abani | ririhên lampahira ||

yayi prabu kang katingal iki | tilas pêrtapan pandhita raja | yayi kêtara rakite | pêpasangan kêdhatun | gapurane sadaya mawi | pamêngkang ngering nganan | asipat manguntur | prabata kinôntha pura | Wibisana wadyane kang dèn abani | ririhên lampahira ||

Diceritakan oleh Rama pada masa itu, ketika ia ada di Gunung Maliawan. Cerita sedih kala itu ketika adiknya berlinangan air matanya. Juga ketika ada di Gunung Reksamuka, cerita akan terpisahnya diantara keduanya, yang kemudian disusul berangkatnya para tentara kera memenuhi hutan yang lebat, menyerbu Alengka.

Continue reading

85. Pangkur 30 Pada – Serat Rama Yasadipura1

yayi iku tingalana | kang angganthêng irêng ngalang jaladri | yèku sètubônda layu | kang ginawe wanara | gunung-gunung watu-watu kang dèn usung | lah ta iku Si Anala | kang angrakit tambak iki ||

yayi iku tingalana | kang angganthêng irêng ngalang jaladri | yèku sètubônda layu | kang ginawe wanara | gunung-gunung watu-watu kang dèn usung | lah ta iku Si Anala | kang angrakit tambak iki ||

Sri Ramawijaya tersenyum, kemudian berkata, “Ada satu lagi alasanku untuk mengajakmu berdua. Akan aku tunjukkan bahwa disana ada sumber air suci yang harum. Sudah dipastikan dari jaman dahulu oleh Hyang Otipati, bahwa siapapun yang meminum air tersebut, maka ia akan mendapati anugerah keselamatan. Keselamatan yang agung, dan juga, siapapun dia yang meminum, akan dijauhkan dari perbuatan jahat yang akan menimpanya. Demikian juga, bahwa ia akan mendapatkan keperwiraan dalam setiap peperangan, yang seterusnya, nasib akan membawanya menuju ke jalan kesejahteraan dan mendapatkan keunggulan dalam setiap halnya. Dari itu yayi, kalian berdua aku ajak, sebab bila kalian berdua belum mengalaminya, diriku merasa khawatir akan keadaan kalian berdua kedepannya”.

Continue reading

84. Sinom, 26 Pada – Serat Rama, Yasadipura1

sirêp urubing dahana | wêdale Putri Mantili | Bathara Brama wus nunggal | lan Endra Surya côndrèki | Sambo lan Batharangin | samya sumiwèng Hyang Guru | Putri Mantili nulya | wus kinèn sandhinga linggih | lan kang raka dhêku mring Hyang Jagadnata ||

sirêp urubing dahana | wêdale Putri Mantili | Bathara Brama wus nunggal | lan Endra Surya côndrèki | Sambo lan Batharangin | samya sumiwèng Hyang Guru | Putri Mantili nulya | wus kinèn sandhinga linggih | lan kang raka dhêku mring Hyang Jagadnata ||

Diceritakan, Bathara Brama yang muncul dari dalam api dan berseru, “Heh Rama, kenapa kamu berbuat nista terhadap istrimu? Ketahuilah bahwa Sinta tetap suci, tidak tercela sedikitpun. Lihatlah, dia telah masuk ke dalam api, tetapi ia tetap utuh, bahkan ia makin mengkilap seperti emas yang baru saja tersepuh. Perbuatanmu yang mencurigai istrimu adalah sia-sia. Apakah kamu yang sudah begitu lama memiliki Sinta sudah lupa, bahwa dirimu adalah titis dari Bathara Wisnu, yang ditakdirkan sebagai penjaga ketenteraman bumi? Dengan demikian seharusnya kamu tidak lagi ragu akan baik buruk segala isinya.

Continue reading

KANGSA ADU JAGO – Ki Manteb Sudarsana

.... kocap nalika samana, sigra amusthi pusakanira Kyai Nenggala nylorot medal saking epek-epek, tumanduk jajanira Sura Trimantra....

…. kocap nalika samana, sigra amusthi pusakanira Kyai Nenggala nylorot medal saking epek-epek, tumanduk jajanira Sura Trimantra….

Ini adalah kisah konflik keluarga Yadawa atau Yadawangsa, atau disebut juga sebagai keluarga trah Mandura. Cerita Kangsa Adu Jago kalau boleh dikatakan adalah merupakan dwilogi terakhir dari dua episode kisah konflik itu. Disebut demikian karena ada satu logi didepannya sebelum cerita Kangsa Adu Jago, yaitu cerita Basudewa Grogol atau Basudewa berburu binatang di hutan. Jadi sebelum menikmati cerita logi kedua ini, baiknya anda saya segarkan dulu ingatan Anda mengenai logi pertama, saat cerita konflik keluarga ini bermula.

Continue reading

83. Asmaradana – 31 Pada – Serat Rama Yasadipura1

.... lamun tuhu awak mami | rêksanên iya dahana | sigra pinusthi ciptane | mung Sang Hyang Jagad Pratingkah | sang rêtna kulilingan | nir ciptanirambêk masuk | jroning kang dahana mubal ...

…. lamun tuhu awak mami | rêksanên iya dahana | sigra pinusthi ciptane | mung Sang Hyang Jagad Pratingkah | sang rêtna kulilingan | nir ciptanirambêk masuk | jroning kang dahana mubal …

Sinta berkata, “Duh dewaku, atas kecurigaan pukulun, hamba pertanyakan, apakah paduka bukan sosok manusia agung yang mengungguli seluruh manusia di tri buwana?

Kembali Ramawijaya berkata dengan tenang, “Bila dirimu begitu lama ada di negaramu, Mantili, maka aku tidak yang mengkhawatirkan dirimu. Juga bila dirimu ada dalam lingkungan yayi Wibisana, Leksmana atau Yayi Barata atau juga Narpati Sugriwa”.

“Kenapa harus takut dan khawatir, Bathara? Tidak adakah hati yang merasa malu terhadap dewa agung sehingga menyingkir dari tindak keutamaan? Perasaanku terbelenggu rasa rindu yang sangat dalam, tetapi tidak urung diriku hanya menjadi ganjalan hati. Siapakah kiranya yang berbelas kasih kepadaku? Kiranya hanya bumi langit sebagai ibuku dan kijang sangsam sebagai saudaraku” Sinta menjawab kembali dengan pertanyaan yang mengandung kepasrahan.

Continue reading

82. Kinanthi, 35 Pada – Serat Rama Yasadipura1

makidhupuh ngarsanipun | rapuh sumaput tyasnèki | sarandu lir pinarjaya | lalu laranira lami | kadya duk pisah sawarsa | dènnya sakit manakiti

makidhupuh ngarsanipun | rapuh sumaput tyasnèki | sarandu lir pinarjaya | lalu laranira lami | kadya duk pisah sawarsa | dènnya sakit manakiti

Segala macam hiasan indah dan makanan enak disediakan menggunung untuk menyambut kemenangan tentara kera Malyawan. Perhiasan itu di sepertinya dimaknakan sebagai ganti istana Alengka yang kini telah musnah.

Seluruh penghuni hutan terbawa perbawa Sang Gunawan yang kini menjadi raja di Alengka. Harimau sudah berubah sifat dan tingkah buasnya, tidak lagi punya keinginan memangsa kijang dan kancil. Burung gelatik dan emprit saling bersuap dan terbang serta kembali hinggap bersama-sama. Tidak ada lagi saling berebut mangsa, tidak ada lagi saling benci. Katak dan ular bermain bersama, rupanya mereka takut, menurut, ikut apa yang Mahaprabu Wibisana kehendaki.

Continue reading

81. Sinom, 16 Pada – Serat Rama Yasadipura1

. rusake wukir Suwela | Batharendra kang minulih | miwah wukir ing Maendra | wuwuh wowohane malih | dewa ngundhang-undhangi | samya amêmulih gunung | Sang Prabu Wibisana | têtêp karatonirèki | jawi kitha sakala praja raharja ||

. rusake wukir Suwela | Batharendra kang minulih | miwah wukir ing Maendra | wuwuh wowohane malih | dewa ngundhang-undhangi | samya amêmulih gunung | Sang Prabu Wibisana | têtêp karatonirèki | jawi kitha sakala praja raharja ||

Diceritakan, Wibisana telah bertekat untuk mengikuti semua yang diajarkan oleh Sang Narpati Ramawijaya. Bagaikan tanah rekah yang lama terkena terpaan panas, kini tanah itu tersiram oleh air hujan.  Begitulah hati Gunawan Wibisana telah luluh tersiram sejuknya ajaran kebaikan dari Sri Rama. Bahkan ajaran itu telah mengalir dalam darah, meresap ke dalam jantungnya. Segenap angan adalah hanya ditujukan agar para dewa, agar mendukung pembangunan untuk pemulihan Negara Alengka.

Continue reading

PANDHAWA NUGRAHA – Ki Nartosabdo.

//Asri tinon ing pasèwakan/ busana sutra manèka/sèbak puspitèng udyana/renggèng manik narawata/ abra prabanya sumirat/kenyaring tèja liweran/lir thathit sesiring tawang// //Rarasing kang lenggah nèng dhamparan rukmi/ tan ana kadulu muhung jroning puri/ lantiping grahita/prasasat wus bisa/ sayekti angobah ing kang mangsa kala/tan kèwran sagunging/rèhing saniskara/legawèng sang nata, laju angandika//

//Asri tinon ing pasèwakan/ busana sutra manèka/sèbak puspitèng udyana/renggèng manik narawata/ abra prabanya sumirat/kenyaring tèja liweran/lir thathit sesiring tawang//
//Rarasing kang lenggah nèng dhamparan rukmi/ tan ana kadulu muhung jroning puri/ lantiping grahita/prasasat wus bisa/ sayekti angobah ing kang mangsa kala/tan kèwran sagunging/rèhing saniskara/legawèng sang nata, laju angandika//

Sampul kaset ini menampilkan judul Pandhawa Nugraha. Ada pertanyaan apakah lakon ini versi lain dari lakon yang dibawakan oleh Ki Nartosabdo yang sama dengan judul lain? Pertanyaan ini muncul karena ditemukan begitu bervariasinya judul kaset dengan isi yang sama namun versi sampul berbeda. Benarlah demikian, karena begitu dijingglêng, maka terkuak, bahwa lakon ini similar dengan Sayembara Menthang Langkap. Tapi nggak apa-apa, setidaknya kami bisa mengolah kembali convert dengan peaking yang lebih halus, sehingga dirasakan nanti, mudah-mudahan tidak ada lagi suara sember datang ke telinga kita. Enak kan?

Continue reading