GATHUTKACA KENDHAGA – Ki Timbul Hadi Prayitno

Penjenengan ingkang sampun nate midhangetaken gotekipun Ki Timbul Hadiprayitno ingkang ngangge irah-irahan Gathutkaca Kendhaga mestinipun  sampun mangertos, bilih lampahan menika sami kaliyan Rama Nitik. Dene lampahan Rama Nitik menika lampahan ingkang sak paket kaliyan lampahan Rama Nitis. Dipun wastani setunggal paket, awit ing mriki awal mulanipun Prabu Ramawijaya manunggal sacara Wisnu, kaliyan Prabu Kresna lan Arjuna. Lha ing mriki, lampahan Gathutkaca Kendhaga minangka seri kapisanan saking kalih episode lampahan Nitisipun prabu Ramawijaya ingkang manitis sajiwa kaliyan Prabu Kresna lan Raden Arjuna. Continue reading

WISANGGENI RABI III – Ki Nartosabdo

Prabu Godhakumara perujudan dari sukma Dasamuka dihadap oleh putra dan patihnya yang juga berbadan halus, Begayitma dan Prahastayitma

————————————————————————

Sambungan pada bab lalu adalah adegan di alam Sunyaruri. Menurut Ki Dalang, dijagat inilah bermukim trah Asura atau disebut Drubiksa. Disitu terdapat Negara yang bernama Tawang Gantungan. Ada hal tersendiri ternyata. Ketika yang ditampilkan dalam adegan sabrang adalah arwah-arwah penasaran dari penghuni Negara yang telah luluh pada jaman Ramayana. Ialah kumara dari Prabu Dasamuka dengan segenap kroninya Continue reading

KUMBAKARNA GUGUR 2 – Ki Sugino Siswocarito

Kumbakarna: Ana blekether munyuk ngagem sandhang keprabon  teka. .

Sugriwa: Narpati Sugriwa. Sapa kowe?!!

Kumbakarna: Senapati agung kang wus sinengkaake ngaluhur wus winisuda dadi senapati, Kumbakarna jenengku!!

Sugriwa: Mati dening aku Kumbakarna!!!

Dhalang ndhodhog kothak, gangsa mungel srepeg. Sasampunipun kebar sawatawis, Kumbakarna kapetha unggul ing yuda. Sugriwa mawola wali mangsah ngrangsang, nanging meksa kasoran. Lajeng Sugriwa mlajar dipun oyak, kalih kalihipun kaentas nengen. Kayon tengen dipun bedhol dipun lampahaken saking kiwa tumuju tengen kelir, kaangkah kados laju plajaripun Narpati Sugriwa. Rambah kaping kalih lajeng kayon katancep ing tengah radi miring manengen. Kothak kadhodhog, pertandha gangsa suwuk.

Adha-adha greget saut: Yeksa krudha kagiri-giri/gengnya lir prabata/ abang kawelagar manguwuhing mungsuh/ aminta lawan sru singa nabda yun anubruka . . . .

Angger cara buku Pedhalangan Jangkep kira-kira gambar nduwur kaya kuwe onine. Continue reading

KUMBAKARNA GUGUR 1 – Ki Sugino Siswocarito

Dhadha muntap lir kinetap

Kumejot padoning lathi

O

Netra kocak mangondar-andir

 idepnya mangala cakra

Pasuryan abang ambranang lir  kembang wora-wari bang

Oo

——————————

Di Cocakrawun di

Apa akakang Cacinganil

Wah . . . . .  iki pancen buta ora baen-baen patih Ngalengka.  Iki kelebu dhuk dhenging buta.

Lah njur karepe kakang Cacinganil kepiye?

Ayo saiki maju bareng, kroyok- kroyok, aku tak nyaut saka nduwur kowe saka ngisor . . . . .

Sapa sing menang sapa sing keseser jajal?

———————————————————————————————————– Continue reading

SAYID ANWAR DAN DEWI NURRINI

Sayid Anwar yang melihat cahaya yang gemilang bagaikan sinar rembulan purnama timbul yang menggantung bebas itu begitu terpesona. Ia sangat terkagum dan segera menaiki gunung tersebut. Bagaikan tersihir ia masuk kedalam binarnya sinar yang membuat ia takjub.

Begitu terkesima Sayid Anwar yang melihat segalanya merah membara, seakan hanya lamat lamat saja ketika Iblis Ijajil berbicara, “Anwar, sejatinya aku adalah yang menitahkan segenap semesta. Inilah yang bernama Retnadumilah. Inilah kahyanganku. Siapa yang menempatkan dirinya disitu, sejatinya ia tak akan tersentuh oleh kematian. Ketahuilah, Retnadumilah adalah gambaran dari Swargaloka”.

Demikian kata Iblis Ijajil yang tak lama kemudian menyambungnya, “Selanjutnya perlu kau ketahui, aku akan menggelar jagad Retnadumilah ke Gunung Tengguru di Negara Benggala. Sekarang teruskanlah tujuanmu kearah timur, bila kamu sudah mencapapai kawasan Dewani, lakukanlah tapa didalam gua ditengah hutan itu. Dengan cara itu, kamu akan menjadi raja hingga turunmu. Semua makluk akan tunduk takluk dan menurut perintahmu serta percaya kepadaku. Bila kamu sudah paripurna dalam menjalani kehidupan dialam dunia, masuklah kamu kedalam surga itu selama lamanya”. Continue reading

KUMBOKARNA GUGUR – Ki Hadi Sugito

Adegan wonten ing Pathet Galong, nalika Raden Kumbakarna ingkang sampun badan alus pamit kaliyan ingkang rayi Arya Gunawan Wibisana.

Lampahan Kumbakarna Gugur, kados sampun mboten asing tumrap para kadang ingkang tresna dhumateng Budaya Wayang. Meh saben Dhalang sampun kersa ngrekam lampahan menika. Nanging kados dene rampadan, sanes koki ugi seje raosipun. Ing ngandhap kula cariyosaken sekedhik cuplikan adegan saking lampahan ingkang badhe katur.

Continue reading

Pada Tataran Mana Kemampuan Dalang Kesayangan Anda?

Sumber gambar dari: 319749_233625146745057_100002927205265_441113_1815078589_n.jpg

Pangapurane ya Kakang “Togog”  Kuning Gading. Inyong ngetag gambare rika.

Dalam tataran kemampuan para dalang (wayang kulit), terdapat nama-nama tataran yang menggambarkan kemampuan seperti apa sejatinya dalang yang pernah anda tonton (dan dengarkan).

Seperti tertulis dalam Patokan Pedhalangan Gagrag Banyumas, dalam satu bab dikupas kemampuan dalang menurut tatarannya. Terdapat nama-nama kemampuan menurut ukuran kebisaan yang para dalang miliki. Dalam hal ini terdapat lima nama yang disebutkan.

Continue reading

ASWANIKUMBA-KUMBAKUMBA LENA – Ki Sugino Siswocarito.

Prahasta dan Indrajid sedang merayu bocah kembar dari Panglebur Gangsa, anak dari Kumbakarna. Pada saat keberangkatan ayahndanya, sebenarnya kedua anak kembar tersebut telah  mendapat wasiat, bahwa ayahndanya berperang adalah wujud dari belanegara. Jadi tak sekalipun mereka berdua diperbolehkan membalas dendam bila ayah mereka tewas. Tetapi keduanya, anak Kumbakarna itu, yang tadinya tidak hendak maju memerangi prajurit Maliawan, ter-rayu oleh bujuk berbisa dari Patih dan Anak Rahwana.

———————————————————————

Aswanikumba dan Kumba-kumba adalah anak kembar dari Kumbakarna. Ibu Aswanikumba dan Kumba-kumba adalah sosok bidadari yang bernama Dewi Kiswani (menurut Ki Sugino, bernama Kwani ) Kumbakarna memperisitri Dewi Kiswani merupakan pemberian dari Rahwana, ketika Rahwana oleh kesombongan karena kesaktiannya yang tanpa tanding, melurug ke Kahyangan Jonggring Salaka.

Bathara Guru dan semua putera dan segenap durandara takluk oleh kesaktian Dasamuka alias Rahwana itu. Sebagai tanda takluk, Dasamuka diberi bidadari. Bukan hanya satu, tetapi tiga sekaligus. Mereka para bidadari tersebut bernama Bathari Tari, Bathari Kiswani dan Bathari Triwati.

Dibalik keserakahan Dasamuka, ada juga ia memiliki sisi baik. Ia tidak menjadikan semua bidadari taklukan itu menjadi istrinya, tetapi memberikan satu-satu kepada saudaranya. Kumbakarna memperoleh Bathari Kiswani, sedangkan untuk adiknya yang berujud manusia lumrah dan tampan diberinya Bathari Triwati.

Menurut sementara kalangan, Bathari Tari mempunyai anak perempuan yang kemudian diberi nama Sinta. Tetapi oleh karena adanya wangsit yang mengatakan bahwa Sinta akan diperisitri sendiri oleh Dasamuka, maka sinta dilarung oleh Wibisana dan digantikannya dengan anak lelaki pujan, yang terjadi dari mega, dan dinamakannya Megananda atau Begananda atau Indrajit. Sinta kemudian ditemukan oleh Prabu Janaka dari Negara Mantili.

Sedangkan Bathari Triwati yang diperistri oleh Gunawan Wibisana, berputra dua, yaitu Raden Bisawarna dan Dewi Trijata.

Nah, itu tadi sekedar preview dari kisah kematian Aswanikumba dan Kumba-kumba anak dari Kumbakarna. Sekarang kita tengok sebagian alur cerita ini.

Continue reading

RAMA TAMBAK – Ki Sugino Siswocarito.

Para Rawuh sedaya. Cariyos Seri Baratayda saking Ki Sugino kasigeg semanten rumiyin awit ngentosi dhatengipun audio file Karna Tandhing kaliyan Salya Gugur.

Samenika panjenengan kula aturi inggahan lampahan 2 seri Ramayana malih ingkang kawiwitan kaliyan lampahan Anoman Obong lan ing wekdal kepengker sampun kula inggah wingi menika. Setunggal lampahan ingkang samenika kagelar inggih menika Rama Tambak utawi Wibisana Tundhung. Dene salajengipun ugi badhe kababar, inggih menika lampahan Aswani Kumba- KumbaKumba Lena. Nuwun sewu, lampahan menika sejatosipun selip setunggal malih lampahan inggih menika Kumbakarna Gugur. Nanging sepindhah malih, lampahan menika dereng kula panggihi.

Senajana lampahan Anoman Obong ingkang sampun kula aturaken wingi taksih kirang setunggal bab, inggih menika sebab bab ingkang pungkasan dereng kepanggih. Nanging ing lampahan Rama Tambak ingkang badhe kaaturaken menika wonten kacariyos bab ingkang ical, ingkang kacaritaaken nalikanipun adegan jejeran ing negari Ngalengkadiraja, nuju Prabu Dasamuka lenggah ing Sitinggil Binaturetna kaayap dening sakathahing para kenya  cethi  mangagem busana sarwi edi, ingkang gandanya angambar arum.

Nalika semanten Prabu Dasamuka nimbali ingkang rayi Raden Gunawan Wibisana lan putra anung anindita ingkang nami Raden Indrajid inggih Raden Begananda lan ugi Raden Trikaca. Ing wuntat kadya konjem ing pratala wadanane, rekyan apatih Prahasta sowan lenggah amarikelu.

Continue reading

Anoman Obong – Ki Sugino Siswocarito

Bekerjasama dengan Mutiara AM Bandung.
Maturnuwun Rayi Roni Subari

Anoman Obong. Atau sering disebut dengan lakon lain yaitu Anoman Duta. Sebuah segment dari epos Ramayana yang begitu terkenal. Kisah ini terjadi ketika Sinta, istri Ramawijaya, telah diculik oleh Rahwana. Kejadian ini terjadi, ketika sekali lagi, seorang abdi Prabu Dasamuka yang bernama Kalamarica telah berhasil mengelabuhi Sinta yang telah diberi lingkaran magis oleh Lesmana ketika ia diminta Sinta menyusul Rama yang hendak menangkap kijang kencana jejadian Kalamarica.

Kalamarica berakal panjang dan telah merubah dirinya menjadi kijang kencana dan meledek Sinta yang meminta Rama menangkap dirinya. Ketika itulah Lesmana Widagda yang dituduh Sinta menghendaki dirinya karena menolak pergi mencari Rama yang pergi berburu kijang, bersumpah akan wadat tak beristri selamanya.

Lesmana  membuat lingkaran magis agar Sinta tak diganggu oleh siapapun. Ketika Ketika itulah Dasamuka yang berujud seorang pendeta tua yang minta sedekah berhasil mempedaya Sinta keluar dari lingkaran magis, yang kemudian berhasil melarikan Sinta.

Anoman tersedot masuk ke mulut Rasaksa Penjaga Pantai Alengka. Kekuatan alengka sangat ampuh dimanapun. Baik itu didarat, laut maupun udara.

Continue reading