LAIRE SEMAR – Ki Purbo Asmoro.

 

nabisulaiman.jimsakar.lan.parasatokewan

Pada tulisan saya terdahulu  dengan judul Maka Menjelmalah Antaga dan Ismaya menjadi Togog dan Semar , sudah sekilas disampaikan bagaimana Semar itu terlahir. Kali ini dari sebuah sajian dari Ki Purbo Asmoro, kami sampaikan sanggit dari bagiamana kisah lahirnya Semar dalam gelaran wayang kulit. Dalam gelaran ini bila dibandingkan dengan gagrak saduran dari Pedhalangan Gagrak Banyumasan terdapat  sedikit geseh.

Bahkan bila dibandingkan kejadian dalam beberapa bab, juga berbeda dengan gelaran dari sesama gagrak, contohnya, dari sumber gelaran dari Ki Nartosabdo, walau hanya dalam narasi ketika membicarakan ketika Bathara Guru yang tangannya menjadi empat adalah buah karena kesulitan menangkap Uma.

Kami sampaikan kepada pembaca lakon kejadian Semar, karena saya lihat sangat banyak klik untuk tulisan dengan judul Bermula dari Nabi Adam dan Siti Khawa, yang merupakan trilogy gancaran yang saya cuplik dari buku Pedalangan Gagrak Banyumasan, yang berakhir dengan kisah lahirnya Ismaya, kemudian berubah rupa dan dinamakan Semar.

Continue reading

KUSALYA V – Gugur Ngrungkebi Sesanggeman

kusalya,sempati__

Resi rawatmeja kang mulat kadangira pinarwasa dening Rahwana, sakala nrajang wani. Kasekten lan sakehing kaprawiran kinetog dening Sang Resi. Sanjata linuwih sesliweran metu saka salirane Resi Rawatmeja, mula ing akasa kehing panah kadya udan grimis candrane. Nanging kang sinrang senjata dibya aran Rahwana, kang prawira ing ayuda, tau tate ngrabaseng kahyangan Jonggring Salaka. Mula kasektenira Resi Rawatmeja meksa cabar, bebasan amung nempuh lengkehing gunung Himawan. Ing kana katupiksa lamun Resi Rawatmeja keteter yudane. Continue reading

KUSALYA IV – Dadi Burone Rahwana . . .

dasamuka-rawatmeja

Saisining kedhaton Ayudya ginempur ajur tanpa sesa. Kinira lamun Dewi Kusalya kasingidan ana ing papan kang permati. Nanging wis kemput ingubengan sakjroning kedhaton, Sang Rahwana tan bangkit ketemu keng dadi kekarepane.

Nanging ing kana ana abdi kinasih,aran Kala Marica, kang bangkit culika lan kasinungan kasekten linuwih. Anggonira ngayam-ayam nemu pawarta kang binandung ing karna, lamun Dewi Kusalya samengko wus mapan ing Pertapan Pucakmolah. Krungu palapuran kang kaya mangkana, kanthi laku priyangga, Prabu Dasamuka kang wus prasetya jejeg nedya anggarwa Dewi Kusalya laku ndirgantara nuju marang Pertapan Pucakmolah. Continue reading

KUSALYA II – Rawatmeja, Titah kang Pinilih.

Resi Rawatmeja lan Batara Narada

Mangkya Sang Naradda pinrentah dening Bathara guru kinen tumurun ing marcapada ngasta Cupumanik kang aran Astagina. Cupu manik Astagina kang isi tirta Mayamahadi bakal kaparingake marang jalma pinilih kang bisa nyirep dahuruning gara-gara. Tirta Mayamahadi kang kena kinarya mbirat sukerta kang tumanem ing angganira Dewi Kusalya. Tumuruning usada bakal linantaran marang titahing jagad kang nama Resi Rawatmaja. 

Dupi  Sang Kaneka wus ayun-ayunan kalawan Sang Resi Rawatmeja, mangkana sugal pangandikanira, “Bergenjong-bergenjong waru dhoyong ditegor ngewong. Rawatmeja titah ulun!! Sira sun utus dadi sarana pepadhanging Negara Ayudya. Apa sababe? Karana sira bisa dadi sarana waluyane putri-putrane Prabu Banaputra, kang saiki nandang raga lan perlu pitulungan. Lamun sira wus rampung nggonira ngusadani, sira bakal antuk jatukrama. Sira bakal jejodhoan lawan Dewi Kusalya. Kuwi, Ngger . . !!

Continue reading

KUSALYA I – Pasanggiri Ing Ayudyapala

prabubanaputralandewikusalya

Hong wilaheng awegenam astu namas sidhem. Ana ratu sidibya pranatengrat pramudita. Mantra-mantra wetan hanggendanu kilen. Rep-rep surup Hyang Pratanggapati, kilen pinayungan asta gangga wirantanu. Asta tangan, gangga banyu, wira papan, tanu tegese tulis. Senadyan kathah titahing Dewa ingkang kaungkulan ing akasa, kasangga ing pratiwi, kaapit ing samudra, kathah ingkang samya hanggana raras, hananging tan kadi negari Ayudya.

Nalika samana kang ngasta bawat pusaraning adil nama Prabu Banaputra. Ratu kang ambeg adil parama arta. Sayekti ageng dedanane narendra ing Negari Ayudya; remen paring sandhang janma ingkang kawudhan, remen paring boga marang janma ingkang nandhang kaluwen, paring tudhung janma kepanasan, akarya suka marang kang nandhang prihatin. Continue reading

SUMANTRI NGENGER VI (Tancep Kayon) – Ki Nartosabdo

sumantri ngeger end1

Sumantri: Adhiku dhi, Sukasarana

Sukasarana: Aku elu ya  akang?!

Sumantri: Ya . . . pun Kakang ora bakal cidra kabeh kang wus tak ucapake bakal dadi kasunyatan. Kae rungokna Sukasarana, ana tetabuhan umyung. Tengara bendhe munya mangungkung, minangka pertandha, kanjeng Sri Narendra bakal tedhak ing taman Sriwedari. Kowe umpetan luwih dhisik, wong bagus . .

Sukasarana: Emoh  . . aku kepengin weruh retune kok. Aku kepengin weruh retune, aku emoh alih –alih ya akang . . . aku engko yen ditakoni ratumu, andakna aku batulmu, ning aku elu. Kang . . .

Petruk: mBok niku ditampa ah, mesakke. Sing menehi syarat kok mboten ditampa niku kepripun

Sumantri: Sukasarana, ora gampang suwita ing ratu. Ya dene yen ketampa. Yen ora, ora wurung aku keluputan. Kowe baliya disik marang pertapan wong bagus. Aja dadi muringingpun kakang kowe baliya dhisik, wong bagus . . . .

Iringan Tlutur mungel lajeng kasirep ririh nyarengi adegan Sumantri njempalani ingkang rayi kados ing ngandhap.

Continue reading

SUMANTRI NGENGER V – Ki Nartosabdo

sumantri ngenger 6 copy

Prabu Citradarma yang masgul karena rakyatnya yang sejumlah selawe kethi dan membutuhkan ketentraman, keraharjaan, kebahagiaan dan tercukupi sandang pangannya telah terusik. Sedangkan hasrat rakyat Magada akan hal itu saat ini sedang teruji oleh suasana genting Negara. Semua masalah sebenarnya akan terselesaikan oleh ucapan seorang saja. Ucapan sekar kedhaton Dewi Citrawati. Dewi Citrawati yang  mendengar ucapan ayahandanya akan empat harapan rakyat Magada meminta penjelasan lebih lanjut, mengapa hal yang demikian bisa terjadi dan apa hubungannya dengan dirinya. Walau ia sudah menebak, kemana arah penjelasan dari ayahandanya.

Dijelaskan oleh ayahnya, bahwa pada saat ini Magada telah didatangi oleh para raja dari banyak negara. Dan mereka berkehendak sama. Mereka ingin menjadikan sekar kedhaton, Citrawati, sebagai istri. Dari kebandelan Citrawati yang masih menampik keinginan dari banyak pendatang yang tunggal keinginannya, membuat ibundanya selalu menitikkan air mata yang tak lagi bisa dibendung, bila melihat gawatnya negara.

Continue reading

MAKA MENJELMALAH ANTAGA DAN ISMAYA MENJADI TOGOG DAN SEMAR

AntagaIsmaya copy

Demikianlah, tanpa banyak diceritakanm ketika Sayid Anwar atau setelah naik tahta bernama Sang Hyang  Nurcahya, dalam menjalankan kewajiban sebagai raja. Yang diketahui bahwa kemudian pasangan itu menurunkan seorang putra, yang kelak setelah naik tahta bergelar Sang Hyang Nurrasa.

Ketika Sang Hyang Nurrasa telah sampai pada saat kedewasaan, ia menikahi putri Prabu Rawangin dari Pulo Dewata yang bernama Dewi Rawati. Sang Hyang Nurrasa kemudian bertahta di Negara Pulo Dewata menggantikan mertuanya yang merelakan suami dari putri satu-satunya menggantikannya sebagai raja di Pulo Dewata.

Kedamaian berlanjut. Dari keturunan Sayid Anwar, lahir kembali cucu-cucu dari Sang Hyang Nurrasa dengan Dewi Rawati. Sang Hyang Nurrasa berputra 2 orang, yaitu Sanghyang Darmajaka dan Sang Hyang Wenang.

Tidak diceritakan masa anak hingga dewasanya kedua Putra Sang Hyang Nurrasa, yaitu  Sang Hyang Darmajaka dan Sang Hyang Wenang itu.  Diketahui setelah mereka berdua menginjak masa dewasa dan menjadi orang tua,  bahwa Sang Hyang Darmajaka berputra empat orang, satu perempuan dan tiga lelaki. Mereka adalah: Dewi Dremani, Hyang Dremana, Hyang Triyata dan bungsu bernama Hyang Catur Kenaka

**** Continue reading

SUMANTRI NGENGER 3 – Ki Nartosabdo

sumantringenger3 copy

Kaset ketiga ini adalah yang paling susah tangguh-nya ketika dkonversi audionya  ke digital. Tadinya diperkirakan inputnya overdrive. Tetapi bagaimanapun level diatur, tetap saja suara tidak mulus. Disimpulkan bahwa kasetnya telah terdegradasi. Sekali lagi, mohon maaf juga kali ini untuk kualitas convert-nya.

Dikisahkan bahwa Sumantri telah menghadap kepada Prabu Harjuna Sasrabahu, dan mengatakannnya hal tersebut kepada ayahnya. Ia telah menyatakan kesanggupan untuk  suwita kepada rajanya, walau seandainya jabatan yang diperlole-pun  hanya sebagai seorang pekathik pangeroking kudhapun, ia bersedia. Sukur kalau ia diterima sebagai prajurit. Continue reading

SUMANTRI NGENGER 2 – Ki Nartosabdo

sumantringenger2

Bagian ketiga dari delapan babakan chapter dimulai ketika sisa ujung dari Uler Kambang yang merupakan adegan Prabu Malaya Dhenta, raja Pudhak Setegal,  yang  tengah gandrung kapirangu alias tergila gila dengan sosok Dewi Citrawati terdengar. Dialog ketiga tokoh yang tertancap pada pakeliran walau tidak tervisualisasi, tetap saja menimbulkan keasyikan pada rongga imaginasi. mBilung dengan bahasa Indonesia yang separo-separo mengingatkan ketika tahun-tahun itu atau sebelumnya ketika banyak diantara orang Jawa yang masih belum “wasis” menggunakan bahasa Indonesia menjadi gambaran jaman tersebut. Continue reading